Share

8 Universitas Top Dunia yang Paling Sulit Ditembus, MIT hingga ETH Zurich

Natalia Bulan, Okezone · Senin 06 Juni 2022 13:15 WIB
https: img.okezone.com content 2022 06 06 65 2606375 8-universitas-top-dunia-yang-paling-sulit-ditembus-mit-hingga-eth-zurich-4pcE5tyiCt.jpg 8 universitas top dunia yang paling sulit ditembus, MIT hingga ETH Zurich/web.mit.edu

JAKARTA - Berikut ini adalah universitas top dunia yang paling sulit ditembus untuk berkuliah di sana.

The QS World University Rankings menyusun daftar universitas terbaik di seluruh dunia yang diperbarui setiap tahunnya.

Dalam The QS World University Rankings edisi tahun 2022, hampir setengah dari 100 universitas terbaik di dunia berlokasi di Amerika Serikat dan Inggris.

Berikut ini Okezone rangkum 8 universitas top dunia yang paling sulit ditembus oleh calon mahasiswa. Simak selengkapnya di sini!

1. Massachusetts Institute of Technology (MIT)

MIT berdiri pada tahun 1861 dan awalnya merupakan komunitas kecil pemecah masalah dan pencinta sains yang ingin membawa pengetahuan mereka ke dunia.

Saat ini MIT telah berkembang menjadi raksasa pendidikan dengan sekitar 1.000 anggota fakultas dan lebih dari 11.000 mahasiswa sarjana dan pascasarjana.

MIT sekarang menjadi universitas swasta independen, coeducational, yang diorganisir menjadi lima sekolah (arsitektur dan perencanaan, teknik, humaniora, seni dan ilmu sosial, manajemen, dan sains).

Namun, prinsip inovasi pendidikan tetap menajdi inti filosofi pendidikan MIT.

Peneliti MIT berada di garis depan perkembangan kecerdasan buatan, adaptasi iklim, HIV, kanker, dan pengentasan kemiskinan. Sementara di masa lalu penelitian MIT telah memicu terobosan ilmiah seperti pengembangan radar, penemuan memori inti magnetik, dan konsep alam semesta yang mengembang.

2. University of Oxford

University of Oxford adalah universitas tertua di dunia berbahasa Inggris dan sebenarnya sangat kuno sehingga tanggal pendiriannya pun tidak diketahui.

Diperkirakan bahwa pengajaran berlangsung di sana pada awal abad ke-11.

Kampusnya terletak di dalam dan sekitar pusat kota abad pertengahan Oxford, dijuluki kota menara impian oleh penyair abad ke-19 Matthew Arnold dan terdiri dari 44 perguruan tinggi dan aula serta sistem perpustakaan terbesar di Inggris.

Total ada 22.000 mahasiswa di Oxford, sekitar setengahnya adalah mahasiswa sarjana, sementara 40% nya adalah mahasiswa internasional.

University of Oxford tidak memiliki kampus utama, bangunan dan fasilitasnya malah tersebar di sekitar pusat kota abad pertengahan.

Oxford memiliki jaringan alumni lebih dari 250.000 individu, termasuk lebih dari 120 peraih medali Olimpiade, 26 pemenang Hadiah Nobel, tujuh penyair, dan lebih dari 30 pemimpin dunia modern (termasuk Bill Clinton, Aung San Suu Kyi, Indira Ghandi, dan 26 Perdana Menteri Inggris).

3. Stanford University

Stanford University berada di jantung Silicon Valley, California, yang merupakan rumah bagi Yahoo, Google, Hewlett-Packard, dan banyak perusahaan teknologi mutakhir lainnya yang didirikan oleh dan terus dipimpin oleh alumni dan fakultas Stanford.

Dijuluki 'pabrik miliarder', dikatakan bahwa jika lulusan Stanford membentuk negara mereka sendiri, negara itu akan membanggakan salah satu dari sepuluh ekonomi terbesar di dunia.

Mencakup 8.180 hektar, Stanford memiliki salah satu kampus universitas terbesar di AS, dengan 18 lembaga penelitian interdisipliner dan tujuh sekolah: Sekolah Pascasarjana Bisnis; Sekolah Ilmu Bumi, Energi & Lingkungan; Sekolah Pascasarjana Pendidikan; Sekolah Teknik; Sekolah Humaniora dan Ilmu Pengetahuan; Sekolah hukum; dan Fakultas Kedokteran.

Universitas Stanford didirikan pada tahun 1885 oleh senator California Leland Stanford dan istrinya, Jane, untuk mempromosikan kesejahteraan publik dengan menjalankan pengaruh atas nama kemanusiaan dan peradaban.

Maju cepat lebih dari satu abad, dan Stanford menghitung 19 pemenang Nobel dalam komunitasnya dan secara teratur diperingkatkan di antara tiga universitas teratas di dunia.

Dijuluki "The Farm" sejak kuda berkeliaran di sana, kampus Stanford sekarang menjadi komunitas yang berkembang pesat dengan lebih dari 11.000 orang yang kreatif dan berprestasi dari seluruh dunia.

Hampir semua mahasiswa sarjana dan 60% mahasiswa pascasarjana tinggal di kampus, sehingga tidak mengherankan bahwa kehidupan mahasiswa kaya dan beragam, dengan lebih dari 625 kelompok mahasiswa yang terorganisir.

4. University of Cambridge

Terletak di pusat kota kuno Cambridge, 50 mil sebelah utara London, University of Cambridge adalah lembaga penelitian publik perguruan tinggi yang melayani lebih dari 18.000 mahasiswa dari seluruh penjuru dunia.

Didirikan pada 1209, sejarah 800 tahun Universitas Cambridge menjadikannya universitas tertua keempat di dunia dan universitas tertua kedua di dunia berbahasa Inggris.

Mahasiswa Cambridge merupakan 20% dari populasi kota dan sebagian besar perguruan tinggi yang lebih tua terletak di dekat pusat kota.

Bangunannya yang terkenal memberikan kota Cambridge karakter yang unik, dan termasuk Kapel King's College, gedung fakultas sejarah yang dirancang oleh James Stirling dan Gedung Cripps di St John's College.

Cambridge secara luas diakui sebagai tempat yang bersemangat untuk menjadi mahasiswa.

Di sisi akademik, universitas adalah rumah bagi lebih dari 100 perpustakaan, yang menampung lebih dari 15 juta buku secara total.

Ada juga sembilan museum seni, ilmiah, dan budaya yang terkenal di dunia seperti Kettle's Yard dan Museum Fitzwilliam, yang dibuka untuk umum sepanjang tahun, serta kebun raya.

Dengan reputasi keunggulan akademik dan nilai-nilai ilmiah tradisional, University of Cambridge sering menempati peringkat di antara universitas-universitas paling top di dunia untuk pengajaran, penelitian, dan pandangan internasional.

Universitas telah mendidik matematikawan, ilmuwan, politisi, pengacara, filsuf, penulis, aktor, dan kepala negara terkemuka.

Sembilan puluh delapan pemenang Nobel dan 15 perdana menteri Inggris memiliki afiliasi dengan Cambridge sebagai mahasiswa, fakultas atau alumni, termasuk ilmuwan Francis Crick dan Frederick Sanger.

5. Harvard University

Didirikan pada tahun 1636, Harvard adalah lembaga pendidikan tinggi tertua di Amerika Serikat, dan secara luas dianggap dalam hal pengaruh, reputasi, dan silsilah akademiknya sebagai universitas terkemuka tidak hanya di AS tetapi juga dunia.

Terletak di Cambridge, Massachusetts, tiga mil barat laut Boston, kampus Harvard seluas 209 hektar memiliki 10 sekolah pemberi gelar selain Radcliffe Institute for Advanced Study, dua teater, dan lima museum.

Ini juga merupakan rumah bagi sistem perpustakaan akademik terbesar di dunia, dengan 18 juta volume, 180.000 judul serial, diperkirakan 400 juta item manuskrip dan 10 juta foto.

Sekarang, total 21.000 mahasiswa menghadiri universitas, yang masing-masing di beberapa titik dapat terlihat ramai melewati patung terkenal John Harvard, dermawan pertama dan pendiri universitas, yang terlihat ramah di tengah kampus.

Kilatan kaki patung perunggu itu akibat gosokan yang nyaris tak henti-hentinya oleh para turis dan pelajar, yang meyakini tindakan tersebut membawa keberuntungan.

Hanya elit akademik yang dapat mengklaim tempat di Harvard, dan biaya kuliah nominal tinggi – meskipun dana abadi universitas sedemikian rupa sehingga dapat menawarkan paket bantuan keuangan yang murah hati, yang dimanfaatkan oleh sekitar 60%siswa.

Alumni Harvard termasuk delapan presiden AS, beberapa kepala negara asing, 62 miliarder yang masih hidup, 359 Cendekiawan Rhodes, dan 242 Cendekiawan Marshall.

Hadiah Pulitzer, Hadiah Nobel, atau Academy Awards, lulusan Harvard telah memenangkannya.

Siswa dan alumni juga telah memenangkan 108 medali Olimpiade di antara mereka.

Universitas ini secara teratur menempati peringkat nomor satu di dunia, dan konsistensi kinerjanya yang menduduki puncak chart menunjukkan bahwa kesuksesan belum melahirkan rasa puas diri.

6. California Institute of Technology (Caltech)

California Institute of Technology (Caltech) adalah lembaga penelitian dan pendidikan sains dan teknik yang terkenal di dunia, terletak di Pasadena, California.

Caltech memiliki hasil penelitian yang tinggi serta banyak fasilitas berkualitas tinggi seperti Jet Propulsion Laboratory (dimiliki oleh NASA), Caltech Seismological Laboratory, dan International Observatory Network.

Itu adalah salah satu dari sekelompok kecil institut teknologi di Amerika Serikat yang terutama dikhususkan untuk mengajar seni teknis dan ilmu terapan, dan proses penerimaannya yang sangat kompetitif memastikan hanya sejumlah kecil siswa paling berbakat yang diterima.

Universitas ini didirikan sebagai sekolah persiapan dan kejuruan oleh Amos G. Throop pada tahun 1891, dengan misi untuk memperluas pengetahuan manusia dan bermanfaat bagi masyarakat melalui penelitian yang terintegrasi dengan pendidikan.

Ini menjadi pusat utama penelitian ilmiah AS di awal abad ke-20 dan berperan penting bagi upaya perang Amerika Serikat selama Perang Dunia II.

Keseimbangan di Caltech antara kurikulum akademik yang ketat dan kegiatan yang mempromosikan pengembangan pribadi memastikan waktu yang dihabiskan di sana untuk siswa adalah formatif dan pos pementasan yang tak ternilai untuk karier yang sukses.

Meskipun mungkin kurang memiliki reputasi universitas Ivy League atau seperti Oxford dan Cambridge, Caltech tidak diragukan lagi salah satu universitas terbaik di dunia, sebuah fakta yang tercermin dalam semua peringkat universitas, yang secara teratur memilih teknologi dan teknik sebagai kunci sekolah kekuatan akademik.

7. Imperial College London

Imperial College London adalah institusi unik di Inggris, yang hanya berfokus pada sains, teknik, kedokteran, dan bisnis.

Imperial menawarkan pendidikan yang dipimpin oleh penelitian, memaparkan mahasiswa pada tantangan dunia nyata tanpa jawaban yang mudah, pengajaran yang membuka segalanya untuk pertanyaan dan peluang untuk bekerja di tim multi-budaya dan multi-nasional.

Imperial berbasis di South Kensington di London, di daerah yang dikenal sebagai 'Albertopolis', visi abad ke-19 Pangeran Albert dan Sir Henry Cole untuk area di mana sains dan seni akan bersatu.

Akibatnya, tetangga Imperial termasuk sejumlah organisasi budaya terkemuka dunia termasuk Museum Sains, Sejarah Alam dan Victoria dan Albert; Sekolah Tinggi Seni dan Musik Kerajaan; dan Royal Albert Hall, tempat semua siswa mereka juga lulus.

Jumlah pemenang penghargaan, pemegang Hadiah Nobel dan Beasiswa bergengsi (Royal Society, Royal Academy of Engineering, Academy of Medical Sciences) di antara staf mereka merupakan bukti kontribusi luar biasa yang telah mereka buat di bidangnya masing-masing.

Imperial adalah salah satu universitas paling internasional di dunia, dengan 59% dari badan mahasiswanya pada 2019-2020 adalah warga negara non-Inggris dan lebih dari 140 negara saat ini diwakili di kampus.

Sementara itu, staf Kolese, seperti halnya mahasiswanya, memiliki latar belakang budaya, kebangsaan, dan pengalaman yang beragam.

8. ETH Zurich (Swiss Federal Institute of Technology)

ETH Zurich adalah salah satu universitas terkemuka di dunia dalam sains dan teknologi dan dikenal dengan penelitian dan inovasi mutakhirnya.

Didirikan pada tahun 1855 sebagai Sekolah Politeknik Federal Swiss, dan satu setengah abad kemudian universitas dapat menghitung 21 pemenang Nobel, 2 Peraih Medali Bidang, 3 pemenang Hadiah Pritzker, dan 1 pemenang Penghargaan Turing sebagai alumni, termasuk Albert Einstein sendiri.

Universitas yang secara resmi disebut Swiss Federal Institute of Technology Zurich memiliki 16 departemen yang menawarkan pendidikan akademik dan melakukan penelitian ilmiah dalam mata pelajaran mulai dari teknik dan arsitektur hingga kimia dan fisika.

Untuk informasi COVID-19, silakan kunjungi: https://ethz.ch/services/en/news-and-events/coronavirus.html

ETH Zurich adalah salah satu universitas terkemuka di dunia dalam sains dan teknologi dan dikenal dengan penelitian dan inovasi mutakhirnya. Didirikan pada tahun 1855 sebagai Sekolah Politeknik Federal Swiss, dan satu setengah abad kemudian universitas dapat menghitung 21 pemenang Nobel, 2 Peraih Medali Bidang, 3 pemenang Hadiah Pritzker, dan 1 pemenang Penghargaan Turing sebagai alumni, termasuk Albert Einstein sendiri. .

Universitas, yang secara resmi disebut Institut Teknologi Federal Swiss Zurich dalam bahasa Inggris, memiliki 16 departemen yang menawarkan pendidikan akademik dan melakukan penelitian ilmiah dalam mata pelajaran mulai dari teknik dan arsitektur hingga kimia dan fisika.

Pendidikan di ETH Zurich menggabungkan teori yang solid dengan aplikasi praktis, dan sebagian besar program gelar dibangun di atas dasar matematika yang kuat.

Untuk sarjana, bahasa pengajaran utama adalah bahasa Jerman, sedangkan sebagian besar program magister dan studi doktoral menggunakan bahasa Inggris.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini