Kukuhkan 3 Guru Besar, ITS Genapi Jumlah 145 Profesor

Neneng Zubaidah, MNC Portal · Jum'at 26 November 2021 12:01 WIB
https: img.okezone.com content 2021 11 26 623 2507711 kukuhkan-3-guru-besar-its-genapi-jumlah-145-profesor-teOPAGR438.jpg Pengukuhan guru besar ITS (Foto: Humas ITS)

JAKARTA - Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) kembali mengukuhkan 3 guru besar atau profesor dari 3 bidang ilmu sekaligus, yaitu dari Departemen Teknik Fisika, Departemen Teknik Kelautan, dan Departemen Teknik Infrastruktur Sipil.

Saat ini, jumlah guru besar ITS genap 145 orang.

Mengawali proses pengukuhan dengan orasi ilmiahnya, Prof Dr Ir Ali Musyafa’ MSc membawakan topik penelitian bertajuk Instrumentasi sebagai Pemandu Jaminan Mutu, Pengendalian Risiko, dan Lapis Perlindungan Keselamatan Proses Industri.

“Saat ini ilmu instrumentasi hampir dipelajari di seluruh disiplin ilmu terutama pada ilmu keteknikan,” terang guru besar ITS ke-143 ini melalui siaran pers, Jumat (26/11/2021).

Dia menjelaskan, hasil studi tersebut bertujuan untuk mendapat gambaran berbagai risiko yang mungkin terjadi mulai tahap desain, proses pengadaan, konstruksi dan pascakonstruksi, yang mencakup tinjauan aspek teknoekonomis, lingkungan perairan, serta lingkungan sosial masyarakat.

Baca juga: Ilmuwan Dunia yang Pernah Menjadi Guru, Dua Orang dari Indonesia

“Kajian risiko penting dilibatkan mulai dari proses sederhana hingga yang bersifat kompleks,” ujar Dosen Departemen Teknik Fisika, Fakultas Teknologi Industri dan Rekayasa Sistem (FTIRS) kelahiran Jombang, 1 September 1960 ini.

Baca juga: 3 Mahasiswa ITS Gagas Beton yang Ramah Lingkungan

Selanjutnya Prof Drs Mahmud Mustain MSc PhD yang membawakan orasi ilmiahnya yang bertopik Perubahan Garis Pantai Paska Semburan Lumpur Panas Porong-Sidoarjo.

Dalam orasinya, guru besar ITS ke-144 ini mengatakan bawa semburan lumpur yang telah berlangsung lebih dari 15 tahun ini sudah tidak ada upaya yang dapat menghentikannya. “Upaya beralih pada pengaturan terhadap limpahan lumpur,” jelasnya.

Mahmud Mustain menjelaskan bahwa penelitian yang telah berlangsung selama tiga tahun ini memberikan solusi komprehensif terhadap fenomena semburan lumpur panas Sidoarjo dalam hal kerusakan lingkungan fisik.

Solusi ini berupa konsep manajemen pengelolaan wilayah pantai serta konsep rehabilitasi wilayah pantai akibat kerusakan lingkungan fisik. “Upaya ini untuk menentukan formula baru yang lebih sesuai dalam menentukan model perubahan garis pantai lokal,” tutur lelaki kelahiran Lamongan, 5 Agustus 1961 ini.

Orasi ilmiah terakhir dibawakan oleh Prof Dr Ir Kuntjoro MT dengan topik Peran Sungai sebagai Infrastruktur Penyelaras Alam. Guru besar ITS ke-145 ini menyampaikan bahwa semakin majunya peradaban manusia seharusnya banjir dan kekeringan bisa diantisipasi dengan baik.

Baca juga: Ciptakan Game Edukasi, Cara ITS Lawan Hoaks di Tengah Masyarakat

“Memerankan sungai sebagai infrastruktur penyelaras dengan baik dapat menekan dampak negatif yang mungkin ditimbulkan,” ungkap dosen Departemen Teknik Infrastruktur Sipil ini.

Kuntjoro melanjutkan, diperlukan adanya perlakuan khusus untuk kompensasi pergerakan alur sungai. Hasil studi ini dapat menentukan posisi letak bangunan yang sesuai agar tidak menimbulkan kerusakan sungai dengan mengetahui pergerakan alur sungai dalam teori KUN-QArSHOV.

Baca juga: Berapa Passing Grade ITS, Salah Satu Kampus Teknik Terbaik Indonesia?

“Kesalahan pembangunan harus dibayar mahal untuk kompensasi kerusakan alam sekitarnya dan pengamanan atas bangunan itu sendiri,” ucap dosen kelahiran Tulungagung, 29 Juni 1958 ini.

Terakhir, Rektor ITS Prof Dr Ir Mochamad Ashari MEng turut menyampaikan selamat kepada tiga profesor ITS yang baru saja dikukuhkan tersebut. “Mari kita terus berkontribusi kepada bangsa untuk memajukan kemanusian,” pesan guru besar Teknik Elektro ini mengakhiri sambutannya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini