Bikin Bangga! Alumnus Unair Ini Masuk Daftar 80 Pemimpin Strategis Dunia

Neneng Zubaidah, MNC Portal · Minggu 21 November 2021 18:06 WIB
https: img.okezone.com content 2021 11 20 65 2504815 bikin-bangga-alumnus-unair-ini-masuk-daftar-80-pemimpin-strategis-dunia-MIK0oIb7N0.jpg Alumni Unair yang berprestasi/Unair

JAKARTA- Pemuda Indonesia kembali membuat harum nama negaranya di kancah internasional, adalah Yuliati Umrah yang masuk dalam daftar 80 Pemimpin Strategis Dunia. Namanya muncul mewakili Indonesia berjajar dengan Menteri Keuangan Sri Mulyani dalam pengumuman yang dirilis Bureau of Educational and Cultural Affairs.

(Baca juga: Ini Cerita Mahasiswa Unair yang Studi di Kampus Top Dunia Inggris dengan Beasiswa)

Alumnus Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (FISIP) Universitas Airlangga (Unair) ini telah lama dikenal sebagai aktivis Indonesia yang memperjuangkan kesetaraan gender, perlindungan dan pemberdayaan anak-anak. Perjuangan itu pula yang membuka jalan Yuliati. Ia dipilih oleh Pemerintah Amerika Serikat sebagai salah satu anggota International Visitor Leadership Program (IVLP).

(Baca juga: Viral! Ayah Lulusan SMA dan Ibu SMP, Namun Anaknya Sukses Punya Karier Mentereng)

“Pemerintah Amerika Serikat memilih Kedutaan dan Kontrol Konsulat memilih tokoh-tokoh yang dianggap sebagai pemimpin atau pemimpin alternatif di komunitas maupun institusi pemerintah. Saya mengikuti program ini (IVLP, Red) di tahun 2016 Bulan Februari sampai April,” katanya melansir laman resmi Unair , Minggu (21/11/2021).

Yuliati sendiri kerap mendapat julukan sebagai ibu dari anak-anak jalanan. Titel itu didapatkan bukan tanpa sebab.

Awal mulanya, pada tahun 1998, Yuliati bersama empat mahasiswa FISIP lain mendirikan organisasi sosial bernama Yayasan Arek Lintang (Alit) di Surabaya. Hingga 23 tahun berlangsung, kini Alit telah memiliki delapan kantor cabang di delapan kabupaten/kota di tiga provinsi.

Dia menambahkan, Alit saat ini mendampingi lebih dari 1.400 anak. Namun, total ada lebih dari 10.000 anak sejak tahun 1998.

“Program-program kami telah diakses oleh banyak masyarakat di seluruh Indonesia. Bahkan sejumlah lembaga donor dan lembaga internasional turut mengakses beberapa modul yang kami ciptakan,” timpalnya.

Salah satu program terbaru yang Yuliati gagas Dewa Dewi Rama Daya. Yang merupakan singkatan dari desa wisata agro desa wisata industri ramah anak dan berkebudayaan.

Menurutnya, program itu selain mendukung Peraturan Presiden Nomor 80 Tahun 2019 Tentang Pemulihan Ekonomi sekaligus menggemakan bahwa industri pariwisata harus tetap ramah anak. Program itu, sambungnya, telah berjalan dan memasuki 12 desa di 3 Provinsi.

Atas kerja kerasnya, sederet penghargaan berangsur-angsur ia terima. Salah satunya, gelar Entrepreneur of the Year oleh Ernst & Young yang tersemat padanya 2012 lalu. Yuliati juga pernah didapuk sebagai salah satu dari dua alumni Indonesia terbaik IVLP pada 2020.

“Saya juga turut menyumbangkan dua pasal dalam perumusan International Child Protection Law yang diinisiasi oleh Johns Hopkins University Amerika Serikat pada 2005 dan 2010. Terutama mengenai perlindungan anak-anak dari pekerja-pekerja domestik,” tuturnya.

Dua tahun lagi, genap 25 tahun perjuangan Yuliati bersama Alit. Ia berharap dapat menyelesaikan tugasnya sebagai Direktur Eksekutif dan segera pensiun. Meski demikian, ia ingin terus mengembangkan diri di dunia edukasi.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini