Mahasiswa UGM Gagas Deterjen Ramah Lingkungan

Neneng Zubaidah, Koran SI · Kamis 23 September 2021 12:00 WIB
https: img.okezone.com content 2021 09 23 65 2475645 mahasiswa-ugm-gagas-deterjen-ramah-lingkungan-tndACChB5N.jpg Foto: Humas UGM.

JAKARTA - Tim mahasiswa Universitas Gadjah Mada (UGM) menggagas produk deterjen ramah lingkungan dengan menggunakan mineral zeolit alam sehingga tidak menimbulkan limbah yang mencemari ekosistem.

Pada limbah deterjen terdapat senyawa fosfat yang akan memicu adanya peristiwa blooming algae atau ledakan populasi fitoplankton pada perairan yang dapat menimbulkan masalah rasa dan bau sehingga menyebabkan kualitas air menurun.

BACA JUGA: Inovasi Mahasiswa UGM: Agen Antivirus SARS-COV-2 bagi Penderita Berkomorbid Hipertensi

Selain itu, semakin tinggi akumulasi limbah deterjen pada air maka semakin rendah suplai oksigen yang terlarut di dalam air, hal ini dapat mengakibatkan terganggunya proses respirasi pada ikan sehingga populasi ikan dapat menurun.

Dari fenomena tersebut, maka tim PKM UGM yang terdiri dari Mutiara Selvina dan Aldian Fahrialam dari Program Studi Teknik Geologi, Leonardo Anthony Wijaya dari Program Studi Teknik Kimia, serta Aulia Rahmah Karunianti dari Program Studi Kimia di bawah bimbingan Dr. Ir. I Wayan Warmada menggagas Deterjen Ramah Lingkungan.

Keunggulan dari deterjen ramah lingkungan ini adalah penggunaan mineral zeolit alam yang berada di Kecamatan Gedangsari, Gunungkidul sebagai pengganti senyawa fosfat pada builder agent.

BACA JUGA: Mahasiswa UGM Ciptakan Robot Pintar Pengukur Kemiringan Lantai

Dalam prosesnya zeolit akan dikarakterisasi terlebih dahulu dengan analisis laboratorium berupa analisis X-Ray Diffraction (XRD), X-Ray Fluorescence (XRF), dan Kapasitas Tukar Kation (KTK). Analisis tersebut dilakukan guna mengetahui kandungan senyawa dan mineral yang ada pada sampel zeolit, serta kemampuannya dalam menukarkan kation.

“Deterjen yang telah dibuat dengan campuran zeolit dianalisa kualitas dan tingkat ramah lingkungannya. Hasil menunjukkan konsentrasi zeolit yang ditambahkan pada deterjen berhubungan dengan kelangsungan hidup ikan sebesar 297,29%,” ujar Ketua Tim PKM Tiara melansir laman resmi UGM di ugm.ac.id, Rabu (22/9/2021).

Selain itu, penambahan zeolit juga berpengaruh terhadap stabilitas busa deterjen dan wujud fisik deterjen yang dihasilkan. Semakin tinggi konsentrasi zeolit maka busa akan lebih stabil yang berarti kadar surfaktan dalam deterjen meningkat dan dapat membersihkan noda lebih baik, serta mengubah warna deterjen mengikuti warna zeolit jika tanpa adanya penambahan pewarna.

Dengan penambahan zeolit maka deterjen yang dihasilkan menjadi lebih ramah lingkungan dan memiliki kualitas membersihkan yang lebih baik.

“Dengan adanya penelitian ini diharapkan mampu mengurangi dampak risiko pencemaran lingkungan khususnya perairan sehingga ekosistem dapat terjaga dengan baik hingga masa mendatang,” pungkas Tiara.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini