Inovasi Mahasiswa UGM: Agen Antivirus SARS-COV-2 bagi Penderita Berkomorbid Hipertensi

Neneng Zubaidah (Koran Sindo), Koran SI · Rabu 22 September 2021 11:04 WIB
https: img.okezone.com content 2021 09 22 65 2475090 inovasi-mahasiswa-ugm-agen-antivirus-sars-cov-2-bagi-penderita-berkomorbid-hipertensi-odFUAijERv.jpg Universitas Gadjah Mada (UGM) (Foto: Dokumen Okezone)

JAKARTA - Mahasiswa Universitas Gadjah Mada (UGM) tidak henti-hentinya menciptakan inovasi di masa pandemi Covid-19 ini. Seperti penelitian yang dilakukan 4 mahasiswa UGM yang mencoba mengembangkan antivirus SARS-CoV-2 menggunakan jamur endofit dari mangrove Avicennia marina.

Keempat mahasiswa UGM itu adalah Rahmahwati Amaliah, Kartika Puspita Dewi, I. Sabila Elvani (Biologi 2018), dan Riyas Nur Rohimi (Farmasi 2018) dengan dosen pendamping Lisna Hidayati S.Si., M. Biotech.

Penelitian ini berangkat dari permasalahan pandemi Covid-19 yang disebabkan oleh infeksi virus Severe Acute Respiratory Syndrome Coronavirus-2 (SARS-CoV-2) saat ini masih menjadi ancaman bagi masyarakat Indonesia dan dunia.

Menurut Rahmawati dan kawan kawan, virus dapat menginfeksi dan menimbulkan gejala dengan tingkat keparahan yang berbeda pada tiap orang.

Baca juga: Menyandang Tuna Netra, Mahasiswa UGM Ini Dirikan 6 Pondok Tahfis di Kampung Halaman)

“Selain itu, penelitian yang dilakukan oleh Ejaz et al., (2020) dan Sanyaolu et al., (2020) menunjukkan bahwa pada penderita Covid-19 dengan usia lebih dari 60 tahun dengan penyakit penyerta (komorbid) lebih berisiko terkena infeksi, terutama komorbid hipertensi,” papar Rahmawati melansir laman resmi UGM di ugm.ac.id, Selasa (21/9/2021).

Rahmawati dkk. mengungkapkan bahwa Avicennia marina memiliki potensi untuk dikembangkan sebagai antivirus SARS-CoV-2 karena mampu memproduksi senyawa metabolit yang memiliki bioaktivitas meliputi antivirus, antiinflamasi, antioksidan, dan antihipertensi.

Namun di sisi lain, mangrove A. marina merupakan tanaman konservasi sehingga penggunaannya perlu dibatasi guna mempertahankan keseimbangan ekosistem.

(Baca juga: Mahasiswa UGM Buat Alat Deteksi Glaukoma Berbasis Kecerdasan Buatan)

Permasalahan tersebut mendorong Rahmawati dkk. untuk menggali kembali alternatif lain sebagai pengganti tanaman mangrove tersebut, yakni pemanfaatan jamur endofit dalam jaringan tanaman mangrove A. marina.

Kartika menjelaskan, jamur endofit merupakan mikroorganisme simbion dalam jaringan mangrove yang mampu memproduksi metabolit sama dengan inangnya. Oleh karena itu, dapat digunakan sebagai alternatif penggunaan tanaman mangrove untuk tujuan konservasi.

"Jamur endofit juga memiliki siklus hidup yang pendek, sehingga mampu memproduksi metabolit dalam waktu singkat, jika dibandingkan dengan tanaman mangrove yang memiliki siklus hidup relatif panjang,” ujar anggota tim Kartika.

Rahmawati menambahkan penelitian ini dilakukan melalui beberapa proses, meliputi pengkulturan isolat jamur endofit hingga analisis uji in silico terhadap tiga protein target.

Yaitu Angiotensin Converting Enzyme-2 (ACE2), Main Protease SARS-CoV-2 (Mpro), dan Angiotensin II Type I Receptor (AT(1)R) untuk mengetahui potensi aktivitas senyawa yang dihasilkan oleh tanaman mangrove dan jamur endofit sebagai antivirus Covid-19 pada populasi hipertensi.

“Hasil yang diperoleh dari penelitian ini diketahui bahwa senyawa Beta-sitosterol dan Lupeol dari mangrove A. marina, serta senyawa epicatechin yang dihasilkan oleh jamur endofit mangrove A. marina memiliki aktivitas penghambatan yang baik pada ketiga protein target dan menunjukkan hasil baik dalam prediksi ADMETnya, sehingga berpotensi untuk dikembangkan dalam penelitian lanjutan terkait penemuan antivirus SARS-CoV-2 bagi penderita berkomorbid hipertensi,” papar Rahmawati.

Rahmahwati dkk. berharap bahwa penelitian yang telah dilakukan tidak hanya dapat berkontribusi memperkaya literasi untuk membantu pemerintah dalam memerangi pandemi Covid-19 yang masih berkepanjangan, namun juga mendukung pelestarian tanaman mangrove yang statusnya merupakan tanaman konservasi.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini