Share

11.300 Mahasiswa Peserta MSIB Telah Terima Uang Saku

Neneng Zubaidah, MNC Portal · Selasa 02 November 2021 16:04 WIB
https: img.okezone.com content 2021 11 02 65 2495339 11-300-mahasiswa-peserta-msib-telah-terima-uang-saku-F0bfpbxDhn.jpg Ilustrasi uang (Foto: Okezone)

JAKARTA - Dari sekitar 12.900 mahasiswa peserta Magang dan Studi Independen Bersertifikat (MSIB), sebanyak 11.300 peserta telah menerima pencairan uang saku bulan Agustus dan September 2021 yang dicairkan bertahap sejak 21 Oktober 2021.

Sementara itu, bagi sisa sekitar 1.600 peserta yang belum menerima uang saku bulan Agustus dan September 2021, para peserta masih perlu melengkapi informasi sebagai syarat pencairan agar dapat segera diproses.

Program MSIB bagian dari program Kampus Merdeka memungkinkan mahasiswa pesertanya mendapatkan dukungan uang saku dari pemerintah selagi magang dan melakukan studi.

Baca juga: Mahasiswa Magang Akan Terima Rp1,2 Juta Setiap Bulan

Sekretaris Ditjen Pendidikan Tinggi, Riset, dan Teknologi (Diktiristek) Kemendikbudristek Paristiyanti Nurwardani mengatakan, merupakan tanggung jawab pihaknya agar para peserta mendapatkan uang sakunya.

“Agar pencairan berjalan lancar, kami betul-betul meminta tolong dan menghimbau kepada peserta MSIB yang belum menerima uang saku Agustus-September 2021 agar segera merespon dan memenuhi kelengkapan informasi yang diperlukan,” katanya melalui siaran pers, Selasa (2/11/2021).

 Baca juga: Ingin Uang Saku Tambahan? Nih, Peluang Usaha Sampingan Buat Mahasiswa

Ada beberapa sebab belum berhasil dicairkannya uang saku Agustus dan September 2021 bagi sebagian kecil peserta MSIB ini. Diantaranya, sekitar 100 mahasiswa tidak punya rekening Bank Rakyat Indonesia (BRI) maupun Bank Syariah Indonesia (BSI) sesuai aturan yang telah disosialisasikan pada awal keikutsertaan dalam program.

Kemudian sekitar 1.350 mahasiswa menginput nomor rekening yang salah dan sekitar 150 mahasiswa menginput Nomor Induk Kependudukan (NIK) yang salah.

Paristiyanti menjelaskan, ada dua pengumuman yang telah dilakukan pihaknya agar peserta melengkapi informasi yang diperlukan. Yakni, pertama pengumuman melalui surat elektronik (email) pada 28 September - 8 Oktober 2021, agar peserta merevisi NIK yang masih salah.

Kemudian, pengumuman melalui email resmi MSIB, WhatsApp resmi Ditjen Diktiristek, telepon langsung oleh tim verifikasi, komunikasi melalui mahasiswa penanggung jawab kelompok di setiap perusahaan tempat magang atau studi, dan komunikasi melalui manajer di perusahaan mitra pada 6-31 Oktober 2021, agar peserta merevisi nomor rekening yang masih salah.

“Uang saku yang diberikan oleh negara ini tujuannya agar mahasiswa dapat fokus dan bersemangat mencari pengalaman, ilmu baru, dan kompetensi untuk berjejaring. Karena memakai anggaran negara, maka akuntabilitas informasi sebagai syarat pencairan sangatlah penting,” ujar Paristiyanti.

Bagi peserta MSIB yang masih perlu melengkapi informasi, terdapat tiga saluran dimana para peserta tersebut dapat bertanya atau menginformasikan kelengkapan datanya.

Yakni, alamat surat elektronik (email) resmi MSIB subpokja-micro@kemdikbud.go.id. Kemudian nomor kontak mahasiswa yang menjadi penanggung jawab pada setiap perusahaan/organisasi tempat magang/studi dan saluran WhatsApp resmi Ditjen Diktiristek.

Program MSIB adalah bagian dari kebijakan Kampus Merdeka yang bertujuan untuk memberikan kesempatan kepada mahasiswa untuk belajar dan mengembangkan diri melalui aktivitas di luar kelas perkuliahan selama satu sampai dengan dua semester, namun tetap diakui sebagai bagian dari perkuliahan.neneng zubaidah

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini