Mahasiswa UI Gagas 2 Inovasi Pengolahan Sampah Berbasis Teknologi

Neneng Zubaidah, MNC Portal · Senin 25 Oktober 2021 14:01 WIB
https: img.okezone.com content 2021 10 25 65 2491261 mahasiswa-ui-gagas-2-inovasi-pengolahan-sampah-berbasis-teknologi-qR9N7A3L90.jpg Foto: ist.

JAKARTA - Mahasiswa Fakultas Teknik Universitas Indonesia (UI) Juan Fidel Ferdani membuat dua gagasan sistem pengolahan sampah berbasis teknologi.

Permasalahan sampah di Indonesia masih menjadi permasalahan lingkungan yang belum terselesaikan sampai saat ini. Permasalahan terutama terjadi pada banyaknya sampah plastik yang tersebar di masyarakat.

BACA JUGA: Pakar Teknik Kimia ITB Berhasil Ciptakan Teknologi Pengolahan Sampah Zero Waste

Bahkan, menurut data yang diperoleh dari Asosiasi Industri Plastik Indonesia dan Badan Pusat Statistik pada tahun 2019, sampah plastik di Indonesia mencapai 64 juta ton/tahun di mana sebanyak 3,2 juta ton merupakan sampah plastik yang dibuang ke laut.

Tidak hanya sebatas pada permasalahan sampah plastik, sampah medis seperti bekas obat-obatan dan alat-alat medis pun saat ini menjadi masalah baru di Indonesia.

Mengingat kondisi pandemi yang terjadi saat ini, tidak mengherankan kemudian terjadi peningkatan jumlah sampah medis yang terbuang di masyarakat. Mengutip data dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, hingga 15 Oktober 2020 tercatat sebanyak 1.662,75 ton sampah medis terbuang baik di wilayah air maupun darat nusantara.

Limbah medis yang dihasilkan dari fasilitas pelayanan kesehatan (fasyankes) termasuk dalam kategori limbah Bahan Berbahaya dan Beracun (B3). Berangkat dari keprihatinan terhadap kondisi sampah tersebut, Juan Fidel Ferdani, mahasiswa Departemen Teknik Sipil, Fakultas Teknik UI angkatan 2019, membuat 2 gagasan sistem pengolahan sampah berbasis teknologi.

BACA JUGA: Akhirnya Indonesia Punya Teknologi Pengolahan Sampah

Yaitu Smart Medical Waste Management (SMW) dan konsep toko isi ulang, Eco-Refill Store. SMW adalah suatu sistem pengelolaan sampah medis berbasis Internet of Things yang terintegrasi dengan gawai untuk mengoptimalkan manajemen sampah limbah medis di fasyankes.

Dengan adanya SMW, fasyankes dapat mendeteksi bila keberadaan sampah medis dianggap sudah melebihi batas, sehingga petugas pengangkut dapat segera memproses pengangkutan limbah secara efektif dan efisien, tidak harus menunggu sampai menumpuk.

SMW yang diusulkan oleh Juan terdiri dari dua hal, yaitu portable medical waste container (tempat sampah medis portabel) dan aplikasi pemantauan berbasis Android.

Tempat sampah ini adalah tempat sampah modifikasi dilengkapi dengan sejumlah perangkat keras termasuk sensor ultrasonic yang mampu mendeteksi adanya lokasi dan perubahan ketinggian volume sampah.

Data ini kemudian akan dikirimkan secara real time ke aplikasi pemantauan yang terpasang di gawai petugas pengangkut sampah. Dengan sistem ini, petugas pengangkut sampah cukup melihat notifikasi di gawai mereka untuk mengetahui apakah limbah medis sudah harus diangkut atau belum.

“Dengan begitu, fasyankes tidak harus menyiapkan sebuah fasilitas alat pengolahan limbah tersendiri, yang biasanya memang cukup mahal. Cukup menggunakan sistem pengangkutan manual oleh petugas seperti biasanya,” ujarnya melalui siaran pers, Senin (25/10/2021).

Untuk konsep Eco-Refill Store, Juan berfokus pada pengelolaan sampah plastik. Eco-Refill Store merupakan konsep toko isi ulang yang menjual produk consumer goods tanpa kemasan dan ekonomis untuk konsumen.

Di dalam toko ini, setiap konsumen diharapkan membawa tempat penyimpanan makanan (containers) mereka sendiri untuk berbelanja. Kemudian konsumen dapat berbelanja produk-produk yang dibutuhkan pada refill station yang telah disediakan di dalam toko.

Konsep toko ini didukung oleh aplikasi digital Eco-Refill Application yang dirancang agar konsumen dapat melakukan kegiatan isi ulang produk dengan lebih mudah.

Aplikasi ini berisikan dua fitur utama, yaitu store dan delivery. Pada fitur store, konsumen dapat mengakses lokasi Eco-Refill Store untuk mengetahui lokasi terdekat yang dapat dikunjungi.

Fitur ini juga terintegrasi dengan refill station yang terdapat pada setiap Eco-Refill Store sehingga konsumen dapat mengetahui pembaharuan terkini dari daftar produk-produk consumer goods, dan harga untuk setiap produk.

Fitur store juga memudahkan konsumen untuk melakukan transaksi dengan metode pembayaran elektronik. Produk-produk yang diisi ulang akan terintegrasi dengan aplikasi sehingga akan memudahkan konsumen dapat mengetahui total pembelian dan dapat melakukan pembayaran secara langsung menggunakan pembayaran elektronik.

“Saya berharap penerapan sistem toko isi ulang ini dapat menjadi solusi pengurangan sampah plastik sekali pakai. Dengan terealisasinya sistem isi ulang ini, penanganan sampah plastik sekali pakai yang kian meningkat dapat menjadi lebih efektif dan efisien dengan menggantikan sistem ekonomi linear dengan sistem ekonomi sirkular,” ujar Juan.

Konsep Eco-Refill Store berhasil menghantarkan Juan menjadi juara kedua pada lomba esai Peduli Bumi 2021 yang diselenggarakan oleh Badan Eksekutif Mahasiswa Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Diponegoro pada bulan Juli 2021.

Untuk gagasan SMW, Juan meraih juara ketiga pada ajang SCC Writing Competition yang diselenggarakan oleh Unit Kegiatan Mahasiswa Keilmiahan Fakultas Matematika & Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Negeri Semarang pada 5 April-5 Juli 2021.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini