Share

FK Unair Lakukan Kampanye Cegah Bunuh Diri dengan Menyalakan 500 Lilin

Tim Okezone, Okezone · Rabu 14 September 2022 08:18 WIB
https: img.okezone.com content 2022 09 13 65 2666750 fk-unair-lakukan-kampanye-cegah-bunuh-diri-dengan-menyalakan-500-lilin-O3Gi3mB1Kj.jpg FK Unair peringati Hari Pencegahan Bunuh Diri Sedunia/Dok. Unair

SURABAYA - Pada tanggal 10 September yang lalu, masyarakat memperingati World Suicide Prevention Day atau Hari Pencegahan Bunuh Diri Sedunia.

Dalam kesempatan tersebut, Fakultas Kedokteran (FK) Universitas Airlangga (Unair) menggelar aksi penyalaan 500 lilin pada Sabtu (10/9/2022).

Dikutip dari laman resmi Unair, peringatan ini mengusung tema 'Creating Hope Through Action' dan bertujuan untuk mengkampanyekan pencegahan bunuh diri sekaligus bentuk kepedulian kepada orang yang cenderung ingin bunuh diri.

Aksi berlangsung di halaman FK Unair. Peserta aksi terdiri atas jajaran direksi RSUD Dr Soetomo, direksi RSJ Menur Surabaya, jajaran dekanat FK Unair, mahasiswa PPDS seluruh program studi, mahasiswa kesehatan, survivor, serta masyarakat umum.

“Kalau kita melihat prevalensi dari angka bunuh diri di dunia, walaupun angka ini mungkin masih seperti fenomena gunung es. Sekitar 700 angka di dunia dan datanya 77 persen berasal dari negara-negara sedang berkembang. Maka dari itu, dibentuk organisasi International Association for Suicide Prevention (IASP),” ujar Dekan FK Unair Prof Dr Budi Santoso dr SpOG (K).

Acara Hari Pencegahan Bunuh Diri Sedunia 2022 adalah kolaborasi dengan Organisasi International Association for Suicide Prevention (IASP), Departemen Psikiatri RSUD Dr. Soetomo, FK Unair, dan PDSKJI Surabaya. IASP adalah para akademisi, relawan, dan korban yang akan menunjukkan aksi kepedulian terhadap orang-orang yang memiliki kecenderungan atau faktor resiko untuk bunuh diri.

“Dengan peringatan pencegahan hari bunuh diri se-dunia ini, kita tingkatkan kepedulian dan empati kita untuk mengurangi angka bunuh diri di dunia,” tutupnya.

Dukungan Wakil Gubernur

Hadir pula dalam aski tersebut Wakil Gubernur Jawa Timur Emil Dardak. Dalam sambutannya, ia menyebut saat ini stigma yang membuat para penderita tidak nyaman dan sulit menemukan pertolongan masih tinggi. Karena itu, masyarakat memerlukan meningkatkan kepekaan terhadap orang-orang yang ingin bunuh diri.

“Kadang kala keluarga sebagai lingkaran paling dekat itu justru yang paling sulit menyadari kali pertama apa yang terjadi,” ucapnya.

Dalam aksi itu, Emil juga mempersembahkan lagu berjudul “smile” untuk para survivor yang sedang berjuang. Judul lagu yang berarti senyuman adalah simbol harapan untuk tetap tersenyum meski dalam keadaan sulit.

“Undang-undang kesehatan masih mengatakan suicide itu ilegal, maka suicide tidak di-cover oleh sistem asuransi kesehatan apapun. Paling tidak saya sudah membuka pintu kepada para survivor untuk minta pertolongan,” kata Nalini Muhdi SpKJ (K), ketua pelaksana.

“Kita adalah teman yang menjadi orang menimbulkan harapan bagi mereka bukan menghakimi,” imbuhnya.

Harapan

 

Semoga dengan aksi tersebut, awareness dan pemahaman masyarakat tentang pentingnya kesehatan mental semakin meningkat. Masyarakat juga kian peka terhadap lingkungan. Terutama mereka yang membutuhkan pertolongan. Mendengarkan dan menolong mereka tanpa menghakimi adalah kunci awal untuk mencegah orang-orang melakukan bunuh diri.

“Percayalah bahwa setiap tangis dan perjuangan yang kita alami akan menjadi cerita terbaik dalam kehidupan kita. Tidak masalah bila terjatuh, namun sekarang bangkitlah dan tersenyum,” katanya.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini