Share

Ciptakan Alat Penyaring Limbah Tahu, Mahasiswa UNS Raih Medali Emas I2ASPO 2021

Tim Okezone, Okezone · Senin 27 Desember 2021 16:49 WIB
https: img.okezone.com content 2021 12 27 65 2523331 ciptakan-alat-penyaring-limbah-tahu-mahasiswa-uns-raih-medali-emas-i2aspo-2021-lHI5goEGqS.jpg foto: istimewa

SURAKARTA – Mahasiswa Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta berhasil memperoleh medali emas dalam ajang Indonesia International Applied Science Project Olympiad (I2ASPO) 2021 yang diadakan oleh Indonesian Young Scientist Association (IYSA).

Kompetisi ini diikuti oleh 14 negara dengan juri dari dalam dan luar negeri. Selain medali emas, tim juga memperoleh Special Award dari Yayasan Prestasi Pendidik Indonesia (YPPI). Penyerahan medali dilangsungkan di Surabaya pada Selasa (14/12/2021) lalu.

Tim yang terdiri dari empat orang, Rakel Junetty (Prodi Matematika Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (FMIPA)), Fatata A’izza Rosyada (Prodi Matematika FMIPA), Millenia Trias Puspa Rukmi (Prodi Kimia FMIPA) dan Dji Hanafit (Prodi Pendidikan Teknik Mesin Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP)) membuat karya yang diberi nama Green-Ma (Utilization of biofilter and manganese greensand for tofu wastewater filtration system). Sebuah alat yang dapat memfilter limbah cair tahu sebelum dibuang ke sungai.

Adapun latar belakang dibuatnya alat tersebut karena melihat kondisi sosial di daerah tempat kegiatan Kuliah Kerja Nyata (KKN), di mana limbah cair tahu langsung dibuang ke sungai, sedangkan limbah cair tersebut memiliki kandungan yang cukup berbahaya apabila dibuang tanpa melalui filtrasi terlebih dahulu.

Baca juga: UNS Siap Bantu Penataan Ulang Gunung Kemukus

“Kami prihatin melihat kondisi sosial di daerah tempat KKN, dimana limbah cair tahu langsung dibuang ke sungai, padahal limbah cair tersebut memiliki kandungan yang cukup berbahaya dibuang tanpa melalui filtrasi terlebih dahulu,” ujar Rakel Junetty, Senin (27/12/2021).

Baca juga: Teliti Alga Merah sebagai Obat Antivirus, Dua Mahasiswa UNS Sabet Juara 3 KTI Nasional

Ada beberapa tahapan yang harus dilalui oleh tim ini sebelum memasuki invention talk, diantaranya adalah pengumpulan paper, poster dan PPT. Kemudian sebelum sesi penjurian meraka harus mendaftarkan untuk tampil di invention talk. Dan mereka bersyukur karena bisa lolos seleksi dan bisa mempresentasikan karyanya di acara invention talk tersebut.

Rasa syukur dan bahagia dirasakan oleh Rakel Junetty dan tim atas perolehan prestasi ini. “Saya dan tim merasa bersyukur atas pencapaian tersebut dan tentunya bahagia, karena ini merupakan lomba offline pertama selama masa pandemi. Kami berharap agar karya yang kami teliti ini dapat terus bisa berkembang dan bisa bermanfaat bagi para industri tahu secara umum,” terang Rakel.

Ada beberapa alasan mengapa Rakel dan tim tertarik mengikuti ajang ini. Diantaranya adalah untuk menambah relasi dan pengalaman dikarenakan ini event internasional yang diikuti oleh 14 negara dengan dewan juri berasal dari dalam dan luar negeri. Di samping itu, karena ini ajang berbentuk invention (pameran), jadi cukup menarik digunakan sebagai momen menunjukkan karya yang diharapkan bisa dikomersilkan.

Tim yang terdiri dari empat orang ini, menurut Rakel sangat proporsional, karena terdiri dari 3 program studi yang semuanya berperan aktif dan menjalankan project. Untuk desain dan rancang alatnya dipercayakan kepada Dji Hanafit, mahasiswa dari Prodi Pendidikan Teknik Mesin FKIP. Sementara untuk uji beberapa kandungan dalam limbah cair tahu dilakukan oleh Millenia Trias Puspa Rukmi dari Prodi Kimia FMIPA. Untuk optimasi alat dan biayanya oleh Rakel dan Fatata dari Prodi Matematika FMIPA.

Baca juga: 4 Guru Besar UNS Resmi Dikukuhkan

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini