Share

Jelang Penutupan, Pendaftar Program Riset Terapan Vokasi Kemendikbudristek Melonjak

Tim Okezone, Okezone · Jum'at 06 Agustus 2021 14:40 WIB
https: img.okezone.com content 2021 08 06 65 2451906 jelang-penutupan-pendaftar-program-riset-terapan-vokasi-kemendikbudristek-melonjak-zI7fOv2hZU.jpg Foto: Illustrasi Okezone.com

JAKARTA - Direktorat Jenderal Pendidikan Vokasi Kemendikbudristek, dengan pendanaan melalui Lembaga Pengelola Dana Pendidikan (LPDP) menyelenggarakan Program Riset Keilmuan Terapan dalam Negeri Dosen Perguruan Tinggi Vokasi.

Koordinator Kemitraan dan Penyelarasan Bidang Pendidikan Tinggi Vokasi dan Profesi Direktorat Kemitraan dan Penyelarasan Dunia Usaha dan Dunia Industri (Mitras DUDI), Agus Susilohadi mengatakan, program ini diperuntukan khusus untuk insan perguruan tinggi vokasi. Program ini juga menekankan kemitraan antara perguruan tinggi vokasi dengan dunia usaha dan dunia industri.

"Program riset terapan yang kita rancang ini berbasis pada kemitraan antara perguruan tinggi vokasi dengan DUDI. Kami mencoba untuk membangun ekosistem riset yang sinergis aplikatif dan memberi manfaat bagi peningkatan ekonomi masyarakat," ujar Agus dalam keterangannya, Rabu (5/8/2021).

Baca juga:  Kemendikbudristek Tidak Akan Paksakan Asesmen Nasional jika Kondisi Belum Aman

Pendanaan program ini, kata Agus, bersumber dari LPDP dengan ajuan maksimal setiap usulan sebesar Rp500 juta. Meski begitu, Kemendikbudristek mendapatkan kewenangan untuk merancang skema, menentukan persyaratan, menentukan kriteria penerima, serta menyelenggarakan seleksi pemenang.

Agus mengatakan, program ini dirancang untuk mendorong riset yang integratif dan kolaboratif. Sehingga tim pengusul riset harus melakukan risetnya secara keilmuan yang multidisiplin.

"Program ini nanti juga diharapkan dapat menjadi salah satu Project Based Learning bagi mahasiswa vokasi. Oleh karena itu, kami berharap program ini juga nanti bisa menggandeng mahasiswa ke dalam tim riset," ujar Agus.

Baca juga: Kemendikbudristek Sebut Asesmen Nasional Bukan Hanya Sekedar Pemetaan, Tapi...

Menurut Agus, semangat yang disampaikan melalui program ini tergolong cukup unik dan baru, yaitu riset berbasis demand driven. Artinya, para periset harus mampu menjawab masalah riil di dunia usaha dan dunia industri juga di masyarakat.

Program ini telah diluncurkan pada tanggal 23 Juni 2021, dan akan ditutup pada tanggal 6 Agustus 2021. Menjelang penutupan pendaftaran program, jumlah proposal yang masuk sudah jauh melampaui target, yaitu tiga kali lipat dari jumlah yang nanti akan lolos sebanyak 51 usulan. Jumlah pendaftar ini diprediksi akan terus bertambah di hari terakhir pendaftaran.

"Jumlah yang sudah submit Expression of Interest (EoI) sudah lebih dari 200, sedangkan yang membuat akun untuk usulan di laman pendaftaran sudah lebih dari 500. Jadi besar kemungkinan yang akan submit akan melonjak tajam di hari terakhir nanti," ungkap Agus.

Baca juga:   Kampus Vokasi Dinilai Belum Penuhi Harapan Mahasiswa Calon Wirausahawan

Dalam penyusunan Expression of Interest ini, penyelenggara banyak sekali mendapat pertanyaan yang datang dari perguruan tinggi. Menurut Agus, pertanyaan tersebut banyak yang bersifat substantif dan teknis. Pertanyaan yang diajukan biasanya mengenai memilih area, kemudian cara mengisi draft Expression of Interest, dan cara mendaftarkan anggota periset serta mitra riset.

"Banyak pertanyaan seputar itu. Kami menyadari betul bahwa butuh waktu bagi bapak ibu sekalian dari perguruan tinggi untuk memahami sistem pendaftaran melalui web," kata Agus.

Sementara itu, Tim Program Penguatan Ekosistem Kewirausahaan Kemendikbudristek, Hedy R. Agah menambahkan, orientasi program ini agar tim periset dari perguruan tinggi vokasi mampu dalam pemenuhan kebutuhan demand driven. Pada tahap awal, seleksi akan fokus pada penilaian Expression of Interest. Jika lolos, calon penerima baru diminta untuk mengunggah proposal secara lengkap.

"Membangun budaya riset kemitraan sinergis antara dosen, tenaga kependidikan, dan mahasiswa calon periset dari berbagai perguruan tinggi vokasi dengan mitra DUDI atau organisasi masyarakat sipil. Tim periset juga diharapkan dapat berkontribusi dalam menyelesaikan masalah di DUDI khususnya sektor UMKM serta masyarakat," tukas Hedy.

Bagi insan vokasi yang ingin mengikuti program ini, pendaftaran masih dibukan melalui laman https://ptvp.mitrasdudi.kemdikbud.go.id/ sampai tanggal 6 Agustus 2021 pukul 23.59 WIB. Diharapkan untuk segera mendaftarkan diri dan menghindari detik-detik penutupan pendaftaran untuk mengantisipasi persoalan teknis pada sistem. (din)

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini