Share

Kisah Tunanetra Buta Total yang Raih Sarjana Informatika, Pembuktian Disabilitas Juga Mampu

Agregasi BBC Indonesia, · Kamis 25 Agustus 2022 12:23 WIB
https: img.okezone.com content 2022 08 25 65 2654225 kisah-tunenetra-buta-total-yang-raih-sarjana-informatika-pembuktian-disabilitas-juga-mampu-4zDrE832Ud.jpg Aris Yohanes, tunanetra peraih gelar sarjana informatika/BBC Indonesia

JAKARTA - Aris Yohanes, 37, menjadi tunanetra dengan kondisi buta total pertama di Indonesia yang meraih gelar Sarjana Teknik Informatika, menurut catatan Persatuan Tuna Netra Indonesia (Pertuni).

Aris, yang sejak usia 11 tahun bercita-cita ingin menjadi seorang pemrogram, adalah salah satu dari lebih 50 tunanetra yang menempuh pendidikan tinggi di berbagai program studi di Universitas Pamulang, Tangerang Selatan.

Ketika ditemui di Sekolah Luar Biasa Pembina Tingkat Nasional, Jakarta Selatan akhir Juli lalu, Aris tengah mengajarkan delapan muridnya yang juga tunanetra tentang cara memproduksi siniar (podcast).

Saat itu, mereka belajar di ruang perpustakaan sekolah. Setiap murid tampak sibuk menyunting suara di laptop mereka masing-masing.

“Saya menyisipkan hal-hal yang booming di market, harapannya berguna setelah lulus mereka tetap bisa pakai itu, bisa menyokong dalam pekerjaan, jadi wirausaha, atau mungkin menjadi content creator,” kata Aris ketika ditanyai alasannya mengajarkan tentang siniar.

Sebagai seorang tunanetra, Aris paham betul betapa sulitnya akses ke pendidikan tinggi dan dunia kerja di Indonesia yang belum inklusif bagi penyandang disabilitas.

Follow Berita Okezone di Google News

Oleh sebab itu, Aris ingin murid-muridnya memiliki keterampilan, terutama di bidang TIK, yang bisa menjadi bekal.

"Ditambah lagi persaingan ke depan itu sangat ketat, kalau siswa-siswi saya malas belajar hal yang baru, nanti mereka akan kalah," tuturnya.

Di ruang perpustakaan yang sama, Aris dulunya bekerja sebagai pemustaka selama bertahun-tahun untuk menyambung hidup sambil berkuliah.

Baru setelah diwisuda pada pertengahan Juli lalu, Aris akhirnya diangkat menjadi pengajar komputer di SLB Pembina Tingkat Nasional.

Sedangkan di luar jam mengajar, Aris menghabiskan waktunya dengan mengembangkan aplikasi yang dapat mendukung kebutuhannya.

Salah satunya, aplikasi yang dia gunakan secara pribadi untuk membantunya menghafal kosa kata dalam bahasa Inggris.

"Saya sedang punya target untuk mengejar beasiswa ke luar negeri, tapi saya ada kelemahan (berbahasa Inggris), sehingga saya harus cari solusinya untuk diri sendiri," ceritanya.

Memaksimalkan pendengaran

Aris kehilangan penglihatannya pada usia enam tahun akibat penyakit glukoma.

Ketika berusia 11 tahun, Aris untuk pertama kalinya berkenalan dengan perangkat komputer yang dirancang khusus untuk tunanetra bernama Eureka.

Komputer itu tidak memiliki layar dan beroperasi berbasis suara.

Namun setelah itu, Aris juga mempelajari komputer yang umum digunakan masyarakat secara otodidak.

Ketertarikannya dengan dunia informatika kian dalam, sehingga Aris memutuskan untuk fokus di bidang ini.

“Saat itu saya berpikir tunanetra yang jago musik sudah banyak, ahli massage juga sudah banyak, tapi yang bisa memprogram komputer pada masa saya belum ada di Indonesia setahu saya. Itu yang menantang saya. Saya mau fokus di sini saja, yang belum ada,” tuturnya.

Sepanjang hidupnya, Aris sudah kenyang menghadapi ketidakpercayaan orang-orang bahwa seorang tunanetra dengan kondisi buta total bisa menjadi seorang pemrogram.

Faktanya, Aris fasih mengoperasikan komputer yang umum digunakan dengan bantuan aplikasi pembaca layar (screen reader).

"Untuk tunanetra, kita fokusnya memaksimalkan salah satunya pendengaran, dengan konsentrasi mendengar, kita bisa melakukan pemrograman," jelas Aris.

Aplikasi pembaca layar akan menerima komando dari pengguna melalui navigasi papan ketuk (keyboard).

Meski tidak bisa melihat, Aris telah hafal letak tombol-tombol yang dia perlukan untuk memberi perintah pada aplikasi pembaca layar itu.

Setelah itu, apa yang muncul di layar akan disuarakan oleh aplikasi tersebut.

“Itu saja yang membedakan, dengan software pembaca layar kami jadi bisa menggunakan laptop layaknya masyarakat non-disabilitas,” kata Aris.

Bahkan ketika SMA, Aris bersama teman-temannya berhasil membuat sebuah situs yang menurut dia “cukup ramai dikunjungi pengguna internet pada masa itu”.

Keberhasilan itu semakin mendorong Aris untuk mengejar cita-citanya menjadi seorang pemrogram.

Penantian 10 tahun

Butuh waktu 10 tahun bagi Aris untuk akhirnya bisa berkuliah di jurusan impiannya.

Begitu lulus SMA pada 2007, Aris ingin langsung melanjutkan pendidikan ke jurusan Teknik Informatika.

Tetapi pada saat itu, kampus-kampus di Indonesia yang menyediakan program studi tersebut “belum siap” menerima mahasiswa tunanetra.

“Itu saya alami sendiri. Rasanya campur aduk, sedih ada, kecewa juga, merasa apa yang saya pelajari selama ini kok tidak diakui, secara akademis saya ditolak,” tutur Aris.

Aris akhirnya memutuskan mencari pekerjaan untuk menyambung hidup.

Dia pernah menjadi pekerja telemarketing, bergabung dengan forum-forum informatika, hingga diminta menjadi salah satu pengajar komputer berbicara untuk tunanetra se-Asia Pasifik.

Namun keinginan Aris untuk berkuliah tidak padam.

Pada satu titik, dia sempat menyerah pada mimpinya dan memutuskan akan berkuliah mengambil jurusan Sastra Inggris yang dianggap “lebih ramah” untuk penyandang disabilitas.

“Waktu itu saya berpikir daripada saya tidak kuliah, mending saya kuliah ini [Sastra Inggris] saja,” ucapnya.

Di tengah keputusasaan itu, kabar baik akhirnya datang. Pada 2017, Aris diberi tahu bahwa Universitas Pamulang menerima mahasiswa tunanetra di program studi Teknik Informatika.

Aris masih ingat betul betapa bahagianya dia mendengar kabar itu. “Saya sampai lompat-lompat di kamar, betul-betul gembira,” kata dia.

Akhirnya, 10 tahun setelah dia lulus SMA, Aris bisa menginjakkan kaki di program studi impiannya.

‘Kemampuan kami betul-betul dipercaya’

Aris mengaku bahagia, bersemangat, sekaligus gugup ketika akhirnya memulai hari pertamanya sebagai mahasiswa.

Hal yang paling berkesan bagi Aris adalah bagaimana pihak kampus berupaya mengakomodasi kebutuhan Aris dan teman-temannya yang juga tunanetra.

Menurut Aris, bangunan dan fasilitas di kampusnya sebetulnya tidak dirancang ramah disabilitas.

Namun, kondisi itu tertutupi dengan pendampingan oleh unit pelayanan disabilitas dan bantuan para dosen hingga mahasiswa.

“Keberadaan kami disosialisasikan kepada dosen-dosen, diatur sedemikian rupa sehingga kami nyaman di sana, diperkenalkan dengan lingkungan kampus.

“Teman-teman sesama mahasiswa pun ternyata sangat aware, mau membantu kami. Mau kemana, naik apa, mereka menunggui kami.”

Penerimaan yang baik juga dirasakan oleh Aris dalam bidang akademis.

Beberapa kali rekan-rekan sekelasnya meminta diajarkan terkait pemrograman kepada Aris maupun temannya sesama tunanetra.

“Kami merasa kemampuan kami betul-betul dipercayai. Itu mengesankan sekali, artinya tunanetra dianggap mampu oleh masyarakat sudah teruji kemampuannya ketika ada di satu lingkungan yang sama,” jelas dia.

Namun dengan keterbatasannya untuk melihat, Aris mengakui kesulitan menjalani sejumlah mata kuliah yang membutuhkan kemampuan visual.

Misalnya ketika mempelajari graf terapan yang biasanya dijelaskan oleh dosen melalui pemetaan visual. Tetapi hambatan itu bisa diatasi dengan bantuan dari dosen yang mengajar.

“Setelah diskusi, pak dosen tersebut dapat dia untuk membuat gambar tiga dimensi yang bisa saya raba. Itu dikerjakan manual, beliau bawa styrofoam yang dipasangkan jarum pentul di tiap titiknya, lalu dipasang karet gelang sehingga saya bisa meraba alur gambar yang dimaksud,” kenang Aris.

Ada pula dosen yang rela mendatangi Aris dan teman-temannya sesama tunanetra untuk memberi pelajaran tambahan kalkulus di luar jam perkuliahan.

“Mudah-mudahan akan memotivasi yang lain, jika bertemu dengan disabilitas, tidak memandang ‘oh ini pasti enggak bisa’. Tapi coba dulu, bikin kami bisa dengan segala cara,” kata Aris.

Dengan kondisi buta total, Aris membuktikan bahwa dirinya bisa menjadi salah satu lulusan terbaik (cumlaude) dengan IPK 3,59.

“Saya berhasil meraih gelar sajarna, sarjana komputer pula. Satu hal yang bagi sebagian besar masyarakat Indonesia adalah hal yang mustahil bagi disabilitas khususnya tunanetra untuk bisa menguasai itu,” ujarnya.

“Kalau ada yang tidak percaya tunanetra bisa IT, ini buktinya saya bisa lulus.”

Sayangnya, momen wisuda itu tidak disaksikan oleh kedua orang tuanya yang telah meninggal dunia.

Tak terkendala pelajari bahasa pemrograman

Sebagai tunanetra, Aris mengatakan tidak memiliki kendala mempelajari bahasa pemrograman apa pun, sepanjang materi pembelajarannya bisa dia akses dengan baik.

Dia bisa menggunakan sejumlah bahasa pemrograman seperti Java, PHP, C++, Golang, Swift, dan lain-lain.

"Asal ada dokumentasi yang jelas, saya bisa beradaptasi dengan cepat," kata Aris.

Di sisi lain, dia mengakui kekurangannya dalam mengembangkan tampilan visual dari sebuah aplikasi.

"Kalau (mengembangkan) aplikasinya saja oke. Tapi visual seadanya, sesuai perkiraan saya. Kalau dipaksa membuat animasi, tertarik, barangkali bisa dengan tim. Kalau sendiri, saya tidak sanggup," ujarnya.

"Saya akan lebih memilih [melakukan] bahasa pemrograman yang ada hubungannya dengan web, seperti PHP misalnya, yang ada hubungannya dengan back end [sistem di balik layar]."

Aplikasi untuk tunanetra

 

Pengalamannya bekerja sebagai pustakawan sekaligus pemrogram tunanetra menginspirasi Aris mengembangkan aplikasi pembaca kode batang yang ramah tunanetra sebagai skripsinya.

Inspirasi itu juga datang setelah Aris menyaksikan seorang pustakawan tunanetra di Perpustakaan Nasional yang hanya ditugaskan untuk mengecek kelayakan buku-buku brailee.

Sedangkan pekerjaan melayani pengunjung untuk memindai kode batang dan kartu anggota dilakukan oleh petugas lainnya yang nondisabilitas.

Itu terjadi karena belum ada sistem yang bisa mendukung pustakawan tunanetra untuk melakukan tugas-tugas lainnya.

”Akhirnya saya temukan solusinya, barang kali membuat aplikasi yang mendeteksi barcode lalu disuarakan lewat fitur text to speech,” jelas Aris.

Dengan kehadiran bantuan teknologi semacam itu, Aris meyakini bahwa penyandang disabilitas khususnya tunanetra bisa lebih berdaya.

Sayangnya, aplikasi tersebut belum digunakan secara resmi di Perpustakaan Nasional.

Namun, Aris bermimpi agar suatu hari nanti seluruh aplikasi di Indonesia bisa ramah disabilitas.

”Mudah-mudahan saya bisa membantu teman-teman disabilitas dalam hal ini, mengkampanyekan kepada para perusahaan yang bergerak di bidang jasa, teknologi komunikasi dan informasi untuk bisa membuat produk-produknya ramah disabilitas,” kata dia.

Dunia pendidikan dan industri belum inklusif

Sayangnya, menurut Ketua Pertuni Aria Indrawati, sebagian besar tunanetra di Indonesia masih kesulitan mengakses pendidikan tinggi dan dunia kerja sektor formal.

Aria mengatakan banyak pihak yang berpikir bahwa pendidikan luar biasa (PLB) adalah jawaban bagi penyandang disabilitas. Seharusnya, lanjut dia, yang dibangun adalah pendidikan yang inklusif.

“SLB itu porsi akademiknya cuma 40%. Selebihnya keterampilan yang enggak bisa dipasarkan,” kata Aria kepada BBC News Indonesia.

”Kalau tunanetra tidak ada hambatan intelektual seharusnya sekolahnya di sekolah reguler dengan system pendidikan inklusif, bukan di SLB. Tapi yang punya pemikiran seperti itu hanya segelintir orang. Pemerintah bahkan belum membangun sistem pendukungnya.”

Hal itu terlihat dari masih sedikitnya kampus di Indonesia yang telah membentuk unit layanan disabilitas.

”Dengan adanya kisah seperti Aris ini kami harap yang lain bisa mencontoh, membuka diri, memfasilitasi pendidikan yang inklusif. Selama ini pemerintah itu under estimate tunanetra yang tidak punya hambatan kecerdasam,” kata dia.

BBC News Indonesia telah menghubungi Pelaksana tugas Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Nizam, untuk meminta tanggapan terkait ini. Namun belum ada respons sampai berita ini ditulis.

Belum lagi peluang bekerja di sektor formal yang minim. Padahal menurut Aria, telah banyak contoh bagaimana pemberi kerja bisa mengakomodasi kebutuhan khusus tunanetra sehingga bisa bekerja sesuai porsinya.

Pemerintah sendiri melalui Undang-Undang Nomor 8 Tahun 2016 tentang Penyandang Disabilitas dimandatkan untuk memenuhi kuota kerja 2% di sektor pemerintah dan 1% di sektor swasta.

Namun Pengantar Kerja Ahli Madya Kementerian Tenaga Kerja, Amanda Yulina Putri Rahayu mengaku bahwa target itu sampai saat ini belum juga terpenuhi. Bahkan belum seluruh Dinas Tenaga Kerja di Indonesia memiliki unit pelayanan disabilitas.

Kepada BBC News Indonesia, Amanda mengatakan pemerintah akan terus berupaya agar target itu terpenuhi.

Sementara itu dengan gelar sarjana di genggamannya, Aris kini menyimpan keinginan untuk melanjutkan studi ke jenjang S2 di negara-negara yang menjadi kiblat teknologi informatika.

Terbesit pula keinginan untuk bisa masuk ke dunia industri. Sayangnya, dengan usia yang sudah mencapai 37 tahun, Aris mengaku pesimistis akan peluang itu.

Situasinya mungkin akan berbeda apabila Aris tidak perlu menunggu sampai 10 tahun untuk bisa mengecap pendidikan tinggi hanya karena dia adalah seorang tunanetra.

Aris juga bukan satu-satunya penyandang disabilitas yang harus menelan kenyataan pahit itu.

Bagi Aris, kisahnya diharapkan menjadi pembuka agar lebih banyak tunanetra mendapat kesempatan yang setara untuk menempuh pendidikan tinggi hingga berkarir.

"[Ini] pembuktian bahwa tunanetra mampu bila diberi ruang dan kesempatan."

"Semoga tidak ada lagi anggapan bahwa ‘oh ini tidak dapat dikerjakan tunanetra, oh ini tunanetra enggak bisa lah mengerjakan ini’. Tidak ada lagi seperti itu, karena sekarang kemampuan tunanetra itu sudah maju pesat," pungkasnya.

1
3

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini