Share

85 Mahasiswa Indonesia Ikuti Program PPI UTM Mengabdi di Malaysia

Natalia Bulan, Okezone · Rabu 03 Agustus 2022 15:16 WIB
https: img.okezone.com content 2022 08 03 65 2641341 85-mahasiswa-indonesia-ikuti-program-ppi-utm-mengabdi-di-malaysia-4Lps24J6ae.jpeg 85 mahasiswa Indonesia ikuti program PPI UTM mengabdi di Malaysia/Antara

KUALA LUMPUR - Sebanyak 85 mahasiswa Indonesia akan mengikuti program Persatuan Pelajar Indonesia (PPI) Universitas Teknik Malaysia (UTM) Mengbadi selama tiga bulan di tiga daerah.

Ketua Program PPI UTM Mengabdi Aprizal Eka Putra mengatakan bahwa program yang akan mereka jalankan pada November 2022 hingga Februari 2023 yang bekerja sama dengan Konjen RI Johor Bahru akan berfokus pada dua hal yaitu mengajar dan pemberian bantuan kebutuhan primer.

Mereka, menurut Aprizal, akan mengajar maupun memberikan bantuan di tiga daerah yakni Nilai, Muar dan Johor Bahru, dengan minimal kunjungan sebanyak dua kali di masing-masing lokasi.

"Kami memilih November hingga Februari karena, pertama, jadwal yang tidak 'clash' untuk (mahasiswa) tahun tiga yang kebanyakan internship hingga Oktober. Kedua, dirasa pas jika dilakukan Jumat dan Sabtu, karena tidak mengganggu kegiatan kuliah," ujar dia.

Dari 85 mahasiswa, menurut Aprizal, akan dibagi menjadi tiga tim besar di masing-masing tiga daerah tersebut. Selanjutnya akan diputar setelah kunjungan pertama.

"Teman-teman yang belum ikut mengabdi di kunjungan pertama akan ikut ke kunjungan kedua," kata Aprizal, yang juga menjelaskan bahwa teman-teman mahasiswa yang mengikuti program PPI UTM Mengabdi juga akan mendapat merit atau credits yang dapat dilacak dalam sistem universitas mereka.

Konsul Penerangan Sosial dan Budaya (Pensosbud) KJRI Johor Bahru Mohamad Rizali Noor mengatakan kegiatan PPI Mengabdi sebelum pandemi COVID-19 juga pernah dilaksanakan.

Selain PPI Mengabdi dan PPI Mengajar, menurut Rizali, KJRI juga selalu mendukung inisiatif program PPI lainnya, seperti PPI Olympic Day dan seminar-seminar terbuka Persatuan Pelajar Indonesia yang mengangkat tema umum.

Selain UTM, ia mengatakan, KJRI juga membina PPI dari Universitas Tun Husein Onn Malaysia (UTHM) dan Universitas Sains Islam Malaysia (USIM).

KJRI Johor Bahru, lanjutnya, juga membina PPI dari Universitas Terbuka yang merupakan kelompok pengajar Johor, di mana mahasiswanya merupakan para pekerja migran Indonesia.

Pada Rabu (27/7/2022), bertempat di KJRI Johor Bahru, Acting Kepala Perwakilan RI Andreza S Dasuki dan Direktur UTM International Assoc. Profesor Dr. Mohd. Ariffin Bin Abu Hassan, ikut menyaksikan 85 relawan mahasiswa yang mengikuti program PPI UTM Mengabdi dilantik oleh Konsul Penerangan Sosial dan Budaya (Pensosbud) KJRI Johor Bahru Mohamad Rizali Noor.

Acting Kepala Perwakilan RI Andreza menyampaikan apresiasi dan dukungan terhadap berbagai program sosial kemasyarakatan yang dapat memberikan manfaat kepada masyarakat, khususnya Warga Negara Indonesia (WNI) di wilayah kerja mereka di Johor Bahru.

Sebagai wakil dari Pemerintah RI, ia mengatakan KJRI memiliki tugas pokok memberikan perlindungan dan juga pembinaan masyarakat.

Oleh karena itu, melalui program PPI UTM Mengabdi tersebut diharapkan dapat memberikan dampak yang signifikan kepada masyarakat Indonesia yang ada di Johor Bahru.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini