Share

Cerita Alin Mahasiswa Unair IISMA di Korea University, Sempat Alami Culture Shock di Korsel

Tim Okezone, Okezone · Jum'at 01 Juli 2022 18:14 WIB
https: img.okezone.com content 2022 07 01 65 2622013 cerita-alin-mahasiswa-unair-iisma-di-korea-university-sempat-alami-culture-shock-di-korsel-4jXgCtPQYv.jpg Alin, mahasiswa Unair IISMA di Korea University/Dok. Unair

SURABAYA - Alinea Onasis menjadi salah satu mahasiswa Universitas Airlangga (Unair) awardee program Indonesian International Student Mobility Awards (IISMA) yang berkesempatan kuliah di Korea University, Korea Selatan.

Mahasiswa yang akrab dipanggil Alin ini pun membagikan ceritanya selama berkuliah di negeri Ginseng tersebut.

Dikutip dari laman resmi Unair, mahasiswa Hubungan Internasional ini mendapatkan informaso tentang IISMA dari kantor tempat Alin bekerja di fakultas yaitu Kantor Internsaionalisasi dan Informasi (KIDI).

Perjuangannya untuk mengikuti IISMA cukup berat, mengingat waktunya pendaftaran hanya dibuka selama dua minggu, sementara berkas persyaratan yang dibutuhkan sangat banyak.

“Belum lagi aku masih punya tugas-tugas kuliah mingguan,” lanjutnya.

Namun, berkat dukungan dan bantuan dari orang tua, staf Airlangga Global Engagement (AGE), dosen, dan teman-teman, Alin berhasil diterima di IISMA setelah melewati seleksi berkas dan seleksi interview. UNAIR melalui AGE memberikan dukungan selama proses pendaftaran, seleksi, persiapan keberangkatan, hingga pada saat keberangkatan.

“Selama proses-proses tersebut, AGE selalu mendampingi seluruh kandidat dan awardee IISMA dengan memberikan bantuan informasi dan bantuan dana,” tutur Alin.

Selain itu, secara pribadi, UNAIR juga telah memberikan bantuan berupa bantuan dana karantina. Setibanya di Korea, Alin ternyata harus mengeluarkan tambahan biaya karantina.

 

Pengalaman Kuliah di Korea University

Di Korea University, terdapat satu organisasi mahasiswa yang bertujuan untuk membantu mahasiswa asing untuk beradaptasi dan mendapatkan koneksi di Korea, yaitu KUBA (Korea University Buddy Assistant). KUBA sering mengadakan kegiatan seperti cultural exchange, field day, hingga pentas seni.

“Aku juga mengikuti kegiatan-kegiatan tersebut di samping kuliah. Tidak hanya untuk melepas penat, tetapi juga untuk menambah relasi,” imbuhnya.

Culture Shock Selama di Korsel

Culture shock yang paling berkesan selama Alin berada di Korea Selatan adalah mengenai ketenangan dan keteraturan dari penduduknya. Pasalnya, penduduk Korea Selatan selalu on-time dan punctual (tepat waktu).

“Tata kota yang begitu rapi juga menjadi salah satu bentuk culture shock untukku yang terbiasa dengan kebisingan Kota Surabaya,” tutur mahasiswa asal Surabaya itu.

Mahasiswa Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (FISIP) UNAIR itu kemudian bercerita bahwa penduduk lokal Korea Selatan cenderung pemalu. Oleh sebab itu, seperti slogan IISMA : Be Bold, diperlukan inisiatif dari dalam diri untuk mau memulai percakapan dengan mereka.

Selain itu, Alin juga memegang prinsip layaknya peribahasa Malu bertanya sesat di jalan. Cara untuk tetap survive di luar negeri adalah dengan tidak malu bertanya dan meminta bantuan. “Baik kepada warga lokal maupun terhadap teman-teman IISMA yang lain,” jelasnya.

Korea Selatan juga merupakan negara dengan persentase pemeluk atheisme melebihi persentase pemeluk kepercayaan agama. Hal itu menyebabkan nuansa dan kegiatan keagamaan tidak seberapa terasa di Korea Selatan. Perbedaan yang paling terasa dibandingkan Indonesia mungkin terletak pada ketidak-familier-an warga Korea Selatan dengan Islam.

“Meskipun begitu, tetap ada penganut-penganut agama di Korsel, agama dengan penganut terbesar merupakan penganut agama Nasrani dan Buddha,” ungkapnya.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini