Share

1.492 Mahasiswa UNS Ikut KKN Tematik Membangun Desa

Neneng Zubaidah, MNC Portal · Rabu 19 Januari 2022 12:20 WIB
https: img.okezone.com content 2022 01 19 65 2534453 1-492-mahasiswa-uns-ikut-kkn-tematik-membangun-desa-9rTuDZvqWr.jpg Ribuan mahasiswa UNS mengikuti KKN Tematik (Foto : UNS)

JAKARTA - Sebanyak 1.492 mahasiswa Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta, jadi peserta Kuliah Kerja Nyata (KKN) Tematik UNS Membangun Desa Program Merdeka Belajar Kampus Merdeka (MBKM) periode Februari-Juli 2022.

Rektor UNS Prof. Dr. Jamal Wiwoho mengatakan, KKN Tematik UNS Membangun Desa menjadi esensi sekaligus mandat bagi mahasiswa dalam memadukan ilmu pengetahuan yang diperoleh selama berkuliah dengan kondisi atau permasalahan yang dihadapi oleh masyarakat.

Dengan sifat idealismenya, mahasiswa menjadi salah satu aset negara yang sangat penting di dalam melakukan pergerakan dan perubahan. Prof. Jamal turut mendorong peran dan fungsi mahasiswa untuk mampu berkontribusi dalam pembangunan.

“Peran dan fungsi seorang mahasiswa, tidak hanya belajar dan sukses kuliah saja, namun dengan kekayaan ilmu, ide dan keterampilanya, mahasiswa juga harus menjadi sosok yang aktif berkontribusi untuk kepentingan pembangunan dan kemajuan bangsa,” katanya melansir laman resmi UNS di uns.ac.id, Rabu (19/1/2022).

KKN Tematik UNS Membangun Desa sebagai salah satu dari kesembilan aktivitas MBKM mengisyaratkan bahwa pembelajaran dapat terjadi dimanapun, termasuk di lingkungan masyarakat.

Baca Juga : UNS Raih Tiga Penghargaan Anugerah Diktiristek 2021

Melalui interaksi, sinergi, dan kolaborasi yang kuat antara perguruan tinggi dengan dunia nyata, Prof. Jamal optimis bahwa akan lahir talenta-talenta muda yang akan membawa kemajuan bangsa Indonesia.

Pada periode KKN kali ini, UNS merancang empat program besar dalam pemulihan kesehatan dan ekonomi yang hingga kini masih berada di bawah bayang-bayang pandemi Covid-19.

Keempat program tersebut yakni Pengembangan UMKM, Digitalisasi Sektor Produktif, Pemberdayaan Masyarakat, dan Proyek Kemanusiaan. Pemilihan program ini turut didasarkan atas masukan Pemerintah Kota/Daerah yang selama ini menjadi daerah sasaran/tujuan KKN Tematik UNS.

“Dan kami pun sependapat bahwa ada beberapa masalah serius yang saat ini sedang dihadapi pemerintah daerah, yang membutuhkan solusi tepat dalam mengatasi dampak disrupsi, baik yang disebabkan oleh Pandemi Covid -19 maupun kecanggihan teknologi informasi,” ujar Prof. Jamal.

Kehadiran mahasiswa KKN Tematik UNS ini diharapkan mampu memotivasi, mengedukasi, dan mendorong tumbuhnya potensi yang dimiliki masyarakat. Dia juga berharap, dengan adanya MBKM mahasiswa mampu mengembangkan soft skill dan passion guna dalam memecahkan persoalan yang bersifat cross sectoral dengan pendekatan ilmu yang multidisiplin.

Sementara itu, Wakil Rektor Akademik dan Kemahasiswaan UNS Prof Ahmad Yunus menambahkan, KKN Tematik UNS Membangun Desa melibatkan 1.492 mahasiswa dan 58 dosen pembimbing lapangan.

Pada periode ini, terdapat 10 fakultas yang terlibat, yaitu Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP), Fakultas Keolahragaan (FKOR), Fakultas Ilmu Budaya (FIB), Fakultas Seni Rupa dan Desain (FSRD), Fakultas Ilmu Sosial dan Politik (FISIP), Fakultas Hukum (FH), Fakultas Ekonomi (FE), Fakultas Pertanian (FP), Fakultas Teknik (FT), dan Fakultas Ekonomi dan Bisnis (FEB).

60 % mahasiswa UNS peserta KKN berlokasi di pulau Jawa, 14 mahasiswa menjalani program KKN di luar pulau Jawa dan 6 mahasiswa yang melaksanakan KKN di Timor Leste.

Pelepasan 1.492 mahasiswa peserta KKN Tematik UNS Membangun Desa dilakukan secara luring dan daring. Secara khusus, mahasiswa peserta KKN Tematik UNS Membangun Desa dilepas secara simbolis oleh Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi (Kemendes PDTT) yang dihadiri secara daring oleh Menteri Desa PDTT RI, Drs. A. Halim Iskandar.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini