Share

Kajian Kehidupan Napiter, Eks Pelaku Bom Bali Raih Gelar Doktor di UMM

Avirista Midaada, Okezone · Selasa 17 Januari 2023 17:08 WIB
https: img.okezone.com content 2023 01 17 65 2748062 kajian-kehidupan-napiter-eks-pelaku-bom-bali-raih-gelar-doktor-di-umm-xY95a1XMce.jpg Ali Fauzi mantan Napiter raih gelar doktor di UMM/Avirista Midaada

MALANG - Mantan napi teroris (Napiter) kasus bom Bali Ali Fauzi menyelesaikan pendidikan studi doktronya di Universitas Muhammadiyah Malang (UMM).

Ali yang menyelesaikan disertasinya doktoral S3 di jurusan doktoral pendidikan Islam UMM pada Selasa (17/1/2023), dengan fokus tugas akhirnya bertajuk "Edukasi Moderasi Beragama Bagi Para Mantan Napiter".

Ali Fauzi menjelaskan, tugas akhirnya berfokus pada subjek kehidupan eks napiter, mulai dari proses perekrutan, radikalisasi, hingga aksi berupa penembakan dan pengeboman.

Ia menilai bahwa pemahaman Islam mereka pada tekstual tidak sesuai dengan konteks Indonesia telah menenggelamkan ke gerakan radikal fundamental yang berujung pada terorisme.

“Namun kini para napiter telah menyadari kesalahan mereka yang telah melakukan tindakan merugikan pihak lain dan mengakhirinya,” kata Ali Fauzi saat ditemui di UMM, pada Selasa siang.

Menurut Ali, moderasi beragama membuat mereka membuka pikiran dan sadar, terutama akan hak-hak orang lain yang berbeda pemahaman maupun agama di Indonesia.

Follow Berita Okezone di Google News

Pemaknaan Islam secara moderat dan humanis menenangkan batin bagi kehidupan mantan napiter.

Ali pun kini memiliki yayasan yang bernama Yayasan Lingkar Perdamaian. Yayasan ini bertujuan untuk membawa pulang mantan napiter ke Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI), memberikan pembinaan selama di Lembaga Pemasyarakatan (Lapas), serta memberdayakan mereka melalui pelatihan life skill.

"Bahkan kami juga memberikan bantuan pendidikan bagi anak-anaknya dan juga para janda yang ditinggal suaminya," ucapnya.

Ali mengaku selama menempuh pendidikan di UMM ada banyak hal yang didapatnya, mulai dari dari sisi akademik, sisi teladan, hingga teman diskusi yang baik.

Terlebih UMM juga menganut paham Islam yang berwawasan tamaddun, wasathiyah, dan moderat.

Sementara itu, Profesor Akhsanul In’am, Ph.D., selaku Direktur Program Pascasarjana UMM mengapresiasi disertasi yang disusun oleh Ali Fauzi.

Hal itu tak lepas dari pembahasan terkait moderasi beragama. Baginya, kajian tersebut sangat penting untuk dibahas serta dibagikan ke masyarakat.

“Dalam beragama, sebisa mungkin kita menjadi orang baik dengan tidak terlalu ke kiri dan tidak terlalu ke kanan,” terangnya.

In’am menyampaikan, bahwa UMM selalu memberi kesempatan bagi siapapun untuk belajar dan berubah menjadi pribadi yang lebih baik, tak terkecuali mantan teroris seperti Ali Fauzi.

Sebab, menurutnya UMM dapat memberi wawasan yang luas dan pengerahuan sesungguhnya dalam beragama.

“Seperti kata Ketua Umum PP Muhammadiyah, Pak Haidar Nasir, bahwa kita harus mengambil jalan tengah. Tidak terlalu ke kiri dan tidak terlalu ke kanan,”

Selain Ali, sebelumnya ada mahasiswa non muslim dari Australia yang mengambil S3 di Pendidikan Agama Islam.

Hal itu membuktikan tingkat inklusivitas UMM yang tinggi. Itu juga upaya Kampus Putih untuk menyiarkan masyarakat bahwa Islam yang diajarkan meruakan Islam yang menyejukkan.

“Sekarang Pak Fauzi bergelut di Muhammadiyah dan dapat aroma parfumnya. Kalau dulu bergelut dengan pandai besi dan kena percikan api, sekarang dapat bau parfum, terutama dari UMM. Jadi, siapapun boleh belajar Islam di sini, selama niatnya adalah berubah menjadi lebih baik. Faktanya, Pak Ali kini memiliki yayasan yang mengedepankan moderasi beragama,” pungkasnya.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini