Share

Kampus Swasta Ini Mewisuda 1.248 Lulusan yang 32 di Antaranya Adalah Narapidana

Natalia Bulan, Okezone · Senin 03 Oktober 2022 10:54 WIB
https: img.okezone.com content 2022 10 03 65 2679463 kampus-swasta-ini-mewisuda-1-248-lulusan-yang-32-di-antaranya-adalah-narapidana-gdKjfT12zo.jpg Rahmat Sesario (27 tahun) seorang narapidana yang diwisuda UNIS Tangerang/Antara

TANGERANG - Universitas Islam Syekh Yusuf (UNIS) Tangerang, Banten, menggelar wisuda kepada 1.248 lulusan dari berbagai jenjang dengan 32 di antaranya adalah narapidana dari Kelas Lapas Pemuda Klas IIA Tangerang.

Rektor UNIS, Profesor Mustafa Kamil mengatakan narapidana yang diwisuda adalah mahasiswa yang ikut program kerja sama antara UNIS Tangerang dengan Kementerian Hukum dan HAM sejak 2018 melalui program Kampus Kehidupan.

"UNIS menjadi kampus pertama di Indonesia yang melakukan kerja sama dengan Kemenkum HAM terkait pendidikan bagi narapidana. Pada hari ini, ada 32 narapidana yang diwisuda," kata Profesor Mustafa Kamil dikutip dari Antara, Senin (3/10/2022).

Menurutnya, para narapidana tersebut menjalani perkuliahan seperti pada umumnya, hanya saja lokasi pembelajaran mereka berada di Lapas Pemuda Kelas IIA Tangerang.

Para narapidana ini memiliki kasus hukum yang berbeda-beda. Sejumlah narapidana sudah ada yang dinyatakan bebas dan juga ada yang masih menjalani masa hukuman.

Maka itu, ada pendampingan dari puluhan petugas polisi khusus permasyarakatan (Polsuspas).

Dari hasil penilaian, Profesor Mustafa mengatakan Indeks Prestasi Kumulitif (IPK) mereka semua di atas 3.00 sehingga menjadi kebanggaan bagi semua pihak meski harus menjalani perkuliahan dari balik tembok penjara.

"Maka itu kita harap ada kelanjutan dari program ini. Bagi yang sudah lulus bisa melanjutkan ke tingkat strata dua. Kita akan lakukan komunikasi dengan Kemenkum HAM setelah ini," ujarnya.

Direktur Pembinaan Narapida dan Latihan Kerja Produksi Thurman Hutapea menyampaikan apresiasi kepada UNIS Tangerang yang telah memberikan pendidikan kepada narapidana hingga proses wisuda.

"Di pemasyarakatan sendiri banyak program pembinaan, salah satunya adalah pembinaan intelektual," katanya.

Dijelaskan narapidana yang mengikuti perkuliahan dalam program Kampus Kehidupan telah memenuhi syarat seperti telah dinyatakan tamat SMA/sederajat dan lain sebagainya.

Kemudian narapidana yang mengikuti program perkuliahan pun tak dikenakan biaya. Dirinya juga berharap jika program pendidikan bisa dilanjutkan ke yang lebih tinggi.

"Kita berharap agar program ini ke depan bisa terus berjalan. Ini program pertama kali," katanya.

Rahmat Sesario (27 tahun) seorang narapidana yang diwisuda mengatakan jika dirinya mengaku bahagia karena bisa menyelesaikan pendidikan di jenjang yang tinggi meski berada di dalam penjara.

Selama di dalam penjara, dirinya termotivasi untuk bisa lulus dan sama dengan mahasiswa pada umumnya.

Sehingga setiap proses belajar ditekuni dengan sungguh-sungguh.

"Ini adalah anugerah dan bisa meraih nilai tertinggi sebagai lulusan terbaik," kata Caesario yang tersangkut kasus percobaan pembunuhan dan telah dinyatakan bebas sejak dua tahun lalu.

Sementara itu Rio Nursanjaya, narapidana yang diwisuda mengaku bahagia karena memiliki gelar sebagai sarjana hukum.

Meski dirinya masih harus menjalani hukuman hingga 2023 mendatang karena kasus narkoba, tetapi dirinya juga memberikan kebahagiaan kepada orangtua.

"Saya dulu melakukan kesalahan dan sekarang akan melakukan perbaikan. Semoga gelar ini bisa membimbing saya menjadi lebih baik dan motivasi bagi rekan-rekan lainnya untuk tetap mengenyam pendidikan," katanya.

1
3

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini