Share

Bangladesh Potong Jam Sekolah dan Kantor untuk Menghemat Listrik

Natalia Bulan, Okezone · Selasa 23 Agustus 2022 16:02 WIB
https: img.okezone.com content 2022 08 23 624 2652951 bangladesh-potong-jam-sekolah-dan-kantor-untuk-menghemat-listrik-Dynxpifw8J.jpg Ilustrasi/Unsplash

Dalam keadan normal, sekolah di Bangladesh buka selama enam hari seminggu yaitu Senin, Selasa, Rabu, Kamis, Sabtu, dan Minggu.

Sementara itu, kantor pemerintah dan bank akan dipotong jam bukanya menjadi tujuh jam sehari, bukan delapan jam. Namun, kantor swasta akan diizinkan untuk mengatur jam operasional sendiri, kata Islam.

Dia menambahkan, pemerintah akan terus memberikan listrik ke desa-desa, termasuk di pagi hari ketika tanaman diairi.

Banyak bagian Bangladesh diketahui mati listrik selama lebih dari dua jam sehari.

Negara ini menghasilkan sebagian besar listriknya dari gas alam, beberapa di antaranya diimpor.

Para pejabat telah menutup semua pembangkit listrik tenaga diesel negara itu, yang menyumbang sekitar 6% dari pembangkit listrik Bangladesh, karena meningkatnya biaya impor bahan bakar.

Awal bulan ini, harga bensin dinaikkan lebih dari 50%, dengan biaya bahan bakar naik dari 86 taka per liter (90 sen AS, 76p) menjadi 130 taka.

Pada saat yang sama harga solar dan minyak tanah naik lebih dari 40%.

Follow Berita Okezone di Google News

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini