Share

Hesti Wulandari, Wisudawan Cumlaude UNY yang Merupakan Anak Buruh Jahit

Tim Okezone, Okezone · Selasa 28 Juni 2022 15:26 WIB
https: img.okezone.com content 2022 06 28 65 2619732 hesti-wulandari-wisudawan-cumlaude-uny-yang-merupakan-anak-buruh-jahit-BFr8DBhj7D.jpg Hesti Wulandari wisudawan terbaik UNY/Dok. UNY

YOGYAKARTA - Hesti Wulandari, mahasiswa program studi Pendidikan Akuntansi Fakultas Ekonomi Universitas Negeri Yogyakarta (UNY) lulus dengan IPK 3,87 dan berpredikat cumlaude.

Hesti memiliki orangtua yang berprofesi sebagai buruh jahit, mereka adalah Agus Siswanto dan Mimin Jeminten yang akhirnya bisa meluluskan dan mendampingi putiri bungsunya yang diwisuda secara daring daring.

Dikutip dari laman resmi UNY, Agus Siswanto bercerita anak bungsunya itu sejak masih duduk di bangku SMK sudah dipersiapkan untuk studi lanjut dengan diikutsertakan les mata pelajaran.

“Awalnya anak saya ingin masuk ke STAN bagian pajak seperti kesukaannya, namun karena bukan rezekinya maka tidak diterima” kata Agus, Minggu (26/6/2022).

Akhirnya atas saran sang istri, Hesti kemudian mendfatar kuliah melalui jalur SBMPTN di UNY dan diterima.

Pada awalnya ada kerisauan perihal biaya kuliah sang anak. Namun, dengan adanya beasiswa Bidikmisi yang sekarang bernama KIP Kuliah yang diperuntukkan untuk siswa pandai namun dari keluarga kurag mampu, keluarga ini pun merasa tertolong.

Hesti Wulandari mengatakan bahwa informasi Bidikmisi didapatkan dari para gurunya.

Alumni SMKN 7 Purworejo itu mencari sendiri informasi tentang beasiswa ini karena mayoritas alumni sekolahnya memilih bekerja dan jarang yang menempuh studi lanjut.

Hesti mengurus sendiri surat-surat yang diperlukan hingga memperoleh akses beasiswa Bidikmisi.

Gadis kelahiran 26 Januari 2002 tersebut memilih pendidikan akuntansi UNY sebagai pilihan pertama kemudian Universitas Negeri Semarang dan Universitas Tidar Magelang.

Menurut Mimin Jeminten dia memilihkan putri bungsunya di pendidikan akuntansi karena Hesti menyerahkan pada ibunya untuk memilihkan jurusan dalam SBMPTN.

“Dalam bayangan saya pendidikan akuntansi akan menjadi guru di SMK dimana mengajarkannya relatif lebih mudah karena siswanya sudah dewasa. Berbeda dengan mengajar sekolah di bawahnya seperti SMP atau SD” ungkap Mimin.

Doa seorang ibu yang mujarab, Hesti diterima pada pilihan pertamanya di SBMPTN.

Selama kuliah di UNY Hesti Wulandari aktif dalam beberapa unit kegiatan mahasiswa diantaranya UKM Rekayasa Teknologi, UKM panahan dan UKM Al Fatih Fakultas Ekonomi.

“Indeks prestasi saya tertinggi pernah mencapai 4,00 saat semester 7” katanya.

Kiat-kiat meraih indeks prestasi setinggi itu adalah selalu mengerjakan tugas baik setelah kuliah atau di sela-sela waktu beraktivitas dalam UKM, serta belajar dengan disiplin terutama saat mau ujian dan memperhatikan saat dosen mengajar di kelas.

Menurut orangtuanya, sejak kecil putri bungsu mereka memang sudah terlihat kepandaiannya sehingga diterima sekolah di SD pada usia 4,5 tahun.

Pada usia semuda itu Hesti dapat mengikuti pembelajaran di SD dengan lancar bahkan selalu masuk 3 besar kelas.

Saat SMP Hesti masuk dalam peringkat 5 besar nilai Ebtanas di sekolahnya. Saat di bangku SMK, Hesti selalu menduduki peringkat pertama.

Bahkan berhasil meraih nilai sempurna 100 pada nilai Ujian Nasional SMK mata pelajaran matematika.

Ke depannya Hesti ingin studi lanjut S2 mengambil Magister Akuntansi melalui jalur beasiswa LPDP.

Agus Siswanto dan Mimin Jeminten berharap agar cita-cita putri bungsunya tersebut dapat terlaksana karena sebagai buruh jahit mereka tidak mempunyai dana cukup sehingga mengandalkan pada beasiswa dari Pemerintah.

“Jangan sampai anak kami hanya menjadi buruh seperti orangtuanya, harus lebih baik” kata Agus Siswanto yang diamini istrinya.

Kakak kandung Hesti, Oktavia Anggraini juga telah bergelar sarjana dari salah satu perguruan tinggi di Jakarta atas biaya sendiri dengan bekerja pada perusahaan kontraktor di Jakarta Timur.

Prestasi ini merupakan salah satu komitmen UNY dalam sustainable development goals pada bidang pendidikan bermutu, pengentasan kemiskinan dan gender.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini