Share

6 Tokoh yang Masa Mudanya Telah Mencetak Sejarah Baru

Natalia Bulan, Okezone · Minggu 05 Juni 2022 06:13 WIB
https: img.okezone.com content 2022 06 04 624 2605633 6-tokoh-yang-masa-mudanya-telah-mencetak-sejarah-baru-FQIdA9xgP1.jpg Peraih Nobel Perdamaian termuda, Malala Yousafzai/Reuters

JAKARTA - Berikut ini adalah 6 tokoh yang masa mudanya mencetak sejarah baru dalam dunia.

Sejarah tidak hanya dibuat oleh orang-orang penting yang berusia tua saja dan memiliki jabatan penting dalam pekerjaan maupun untuk negaranya.

Sesekali, anak yang sangat cerdas dan pintar membuat perbedaan dan mengubah jalannya sejarah.

Di bawah ini Okezone himpun tokoh-tokoh yang meninggalkan jejak sejarah ketika usianya masih muda.

Simak selengkapnya di sini!

1. Joan of Arc

Pada usianya yang ke-13, Joan of Arc percaya bahwa dia sedang dalam misi dari Tuhan tetapi tidak memiliki pengalaman militer.

Namun kemudian Joan of Arc memimpin tentara Prancis dalam kemenangan besar melawan Inggris di Orleans selama Perang Seratus Tahun dan membantu memungkinkan Charles VII untuk mendapatkan kembali kerajaan pada 1429.

Joan of Arc ditangkap oleh Inggris pada tahun 1430 dan dibakar di tiang pancang pada tahun 1431.

Dia menjadi pahlawan nasional Prancis dan akhirnya dikanonisasi pada 1920 menjadi Saint Joan of Arc

2. Bobby Fischer

Pada tahun 1958 di usia 15 tahun, Bobby Fischer menjadi pemain catur termuda dalam sejarah yang dinobatkan sebagai grandmaster, gelar tertinggi di turnamen catur.

Dia mulai menarik perhatian internasional dua tahun sebelumnya ketika dia menang dalam pertandingan yang disebut sebagai Game of the Century.

Pertandingan itu menemukan Bobby Fishcer dengan Donald Byrne.

Dia terus mengumpulkan penghargaan dan kemenangan sampai pertengahan 1970-an, kemudian dia memutuskan untuk mengasingkan diri.

Ia kembali di tahun 1992 hanya untuk memainkan satu permainan dipublikasikan, saat itu ia melawan mantan lawannya Boris Spassky.

3. Lousie Braille

Bahasa Braille untuk orang buta dikembangkan oleh Louis Braille pada tahun 1824 ketia dia baru berusia 15 tahun.

Dia mengubah dan mengembangkannya setelah itu, tetapi, karena dirinya sendiri buta sejak usia 3 tahun, dia terinspirasi pada usia muda untuk memikirkan cara membaca dan menulis.

Braille terdiri dari kode 63 karakter, masing-masing terdiri dari satu hingga enam titik timbul yang disusun dalam matriks atau sel enam posisi.

Titik-titik yang timbul di atas kerta dan dibaca dengan menggunakan jari.

Dia menerbitkan buku Braille pertama, buku sejarah tiga jilid pada tahun 1837.

4. Barbara Johns

Pada tahun 1951, Barbara Johns yang berusia 16 tahun memprakarsai pemogokan siswa atas fasilitas di bawah standar sekolahnya yang terpisah di Farmville, Virginia.

Aktivismenya menarik perhatian dua pengacara National Association for the Advancement of Colored People (NAACP), yang membawa kasusnya ke pengadilan untuk memperjuangkan sumber daya yang lebih baik dan menuntut kesetaraan.

Kasus itu, Dorothy E. Davis v. County School Board of Prince Edward County, adalah satu dari lima yang ditinjau Mahkamah Agung selama persidangan Brown v. Board of Education dan digunakan sebagai bukti bahwa sekolah terpisah tidak konstitusional.

5. Mary Shelley

Meskipun dia tidak menerbitkannya sampai usia 21 tahun, Mary Shelley menulis Frankenstein atau The Modern Prometheus ketika dia berusia 18 tahun.

Dia menulis beberapa novel terkenal lainnya sepanjang kariernya.

Tetapi Frankenstei menjadi yang paling terkenal dan tetap menjadi novel klasik.

6. Malala Yousafzai

Pada tahun 2014, pada usia 17 tahun, Malala Yousafzai menjadi penerima Nobel Perdamaian termuda.

Aktivis muda dari Pakistan telah menjadi terkenal karena berbicara menentang Taliban dan mendorong gadis-gadis muda seperti dirinya untuk mengejar pendidikan.

Dia membuat pidato publik pertamanya menggembar-gemborkan penyebabnya ketika dia baru berusia 11 tahun.

Dia menarik perhatian internasional ketika dia selamat dari percobaan pembunuhan pada usia 15 tahun.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini