Share

Cegah Illegal Fishing, Mahasiswa ITS Gagas Sistem Keamanan Maritim Otomatis

Neneng Zubaidah, MNC Portal · Jum'at 17 Desember 2021 14:05 WIB
https: img.okezone.com content 2021 12 17 65 2518494 cegah-illegal-fishing-mahasiswa-its-gagas-sistem-keamanan-maritim-otomatis-p5tTJGgxL7.jpg Ilustrasi rancangan teknologi hologram pada kapal nirawak yang melakukan verifikasi pada kapal asing ilegal (Foto: Dok ITS)

JAKARTA - Tiga mahasiswa Departemen Teknik Kelautan, Fakultas Teknologi Kelautan (FTK) Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) menggagas inovasi bernama Marine Autonomous Security System.

Inovasi ini didasarkan pada permasalahan kapal asing yang melakukan illegal fishing  di Laut Natuna. Sepanjang 2016, sebanyak 280 kapal asing terdeteksi oleh pemerintah melakukan illegal fishing di Laut Natuna dan jumlahnya terus meningkat hingga sekarang. Aktivitas ilegal tersebut tentunya menimbulkan kerugian besar bagi masyarakat sekitar dan negara.

 3 mahasiswa ini yakni Adiwira Surya Susanto, Adinda Anggraeni Rahmawati S, dan Christophorus Nathanael yang tergabung dalam Tim Adhysta. Inovasi mereka merupakan gabungan 3 teknologi besar. Yakni mencakup kapal nirawak, integrasi radar frequency diverse array multiple-input multiple-output (FDA MIMO) dengan Automatic Identification System (AIS), serta teknologi holographic display system.

 Baca juga: Bikin Bangga! ITS Raih Grand Prix di Kompetisi Robotika Dunia

Radar FDA MIMO adalah inovasi radar yang memiliki jangkauan sejauh 300 mil laut yang dapat mencakup seluruh wilayah Laut Natuna Utara. Radar ini bekerja dengan mengeluarkan gelombang elektromagnetik yang kemudian dipantulkan kembali oleh kapal. Gelombang yang dipantulkan tersebut kemudian ditangkap dan dilacak oleh radar secara real time.

“Dari gelombang itu bisa diketahui posisi, kecepatan dan prediksi gerak kapal target,” terang Adiwira Surya Susanto atau yang kerap disapa Adi ini melalui siaran pers, Kamis (16/12/2021).

 Baca juga: Selamat! Rektor ITS Mochamad Ashari Terpilih sebagai Ketua LTMPT 2022

Radar FDA MIMO lalu diintegrasikan dengan AIS yang merupakan sistem pelacak dan terdiri dari komponen pelacak AIS pada kapal dan AIS pada stasiun. Sesuai Permenhub No PM 7/ 2019, setiap kapal yang memiliki izin berlayar di perairan Indonesia harus memasang dan menyalakan AIS. Sehingga kapal yang tidak memiliki atau tidak menyalakan AIS akan dikategorikan sebagai kapal asing ilegal.

Ketua Tim Adhysta ini menjelaskan, data dari radar telah diintegrasikan secara ICBMS (IoT, Cloud, Big Data, Mobile, dan Security) dengan kapal nirawak dan AIS stasiun. Integrasi ini memungkinkan kapal nirawak dapat mendatangi koordinat kapal asing secara real time untuk melakukan proses peringatan dengan memanfaatkan teknologi holographic.

Teknologi hologram pada kapal memerangkap partikel udara lalu meneranginya dengan sinar laser untuk memunculkan gambar pada ruang udara. Gambar tersebut yang memungkinkan proses verifikasi dan komunikasi jarak jauh antara petugas di stasiun dengan pihak kapal asing. Apabila kapal asing tersebut bersikeras masuk, maka sistem akan memanggil Bakamla RI untuk melakukan tindak lanjut.

Mahasiswa asal Tangerang Selatan ini mengatakan, sistem yang mereka gagas berpotensi mengamankan 1,6 juta ton ikan dari kegiatan illegal fishing dan menghasilkan keuntungan sebesar Rp24 triliun dengan biaya ekspor ikan US$ 2 per kilogram. Dari aspek keamanan, sistem ini dapat meningkatkan pengawasan kapal illegal fishing hingga mencapai angka 85 %.

Berkat inovasi tersebut, tim bimbingan Wimala Lalitya Dhanistha ST MT ini telah berhasil membawa pulang medali emas di ajang Pekan Ilmiah Mahasiswa Nasional (Pimnas) ke-34 kategori presentasi Program Kreativitas Mahasiswa Gagasan Tertulis (PKM-GT), 29 Oktober lalu.

“Cukup kaget dan tidak menyangka karena kondisi daring sempat menyebabkan miskomunikasi,” ungkap Adi.

Mahasiswa angkatan 2020 ini mengutarakan, timnya berharap agar ide mereka dilirik dan ditelusuri lebih jauh oleh pemerintah, sehingga Marine Autonomous Security System dapat menjadi ujung tombak sistem keamanan perairan di Indonesia untuk mencegah ancaman illegal fishing.

“Tidak hanya di Natuna, namun juga di perairan Indonesia lainnya yang rawan illegal fishing,” tutupnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini