6 Perguruan Tinggi Dilibatkan dalam Pengembangan Potensi Surabaya

Aan haryono, Koran SI · Rabu 10 November 2021 15:01 WIB
https: img.okezone.com content 2021 11 10 65 2499615 6-perguruan-tinggi-dilibatkan-dalam-pengembangan-potensi-surabaya-YpRhS3MNZl.jpg Foto: ist.

SURABAYA - Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya terus berupaya untuk bersinergi dan berkolaborasi dengan berbagai pihak dalam mengembangkan potensi yang ada di Kota Surabaya. Hal ini dibuktikan dengan menggandeng enam perguruan tinggi yang ada di Kota Pahlawan. Pertemuan dengan perguruan tinggi itu berlangsung di ruang kerja Wali Kota Surabaya, Balai Kota Surabaya, Selasa (9/11/2021).

Hadir dalam pertemuan itu Rektor Universitas Airlangga (Unair) Prof. Mohammad Nasih, Rektor Institut Sepuluh Nopember (ITS) Prof. Mochamad Ashari, Wakil Rektor I Universitas Pembangunan Nasional (UPN) Sukenda, Rektor Universitas Ciputra (UC) Ir. Yohannes Somawiharja, Rektor Universitas Kristen Petra (UK Petra) Prof. Djwantoro Hardjito, dan Rektor Universitas Surabaya (Ubaya) Benny Lianto.

BACA JUGA: Guru Besar Unair Ungkap Problematika Regulasi Stunting Nasional

Pada kesempatan tersebut, Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi langsung meminta saran dan pendapat kepada para Rektor untuk proses pengembangan potensi yang ada di Kota Surabaya. Hal ini bertujuan agar perguruan tinggi bisa menerjunkan para pengajar dan mahasiswanya untuk membangun Kota Surabaya.

“Surabaya ini memiliki banyak perguruan tinggi yang hebat, tentunya kami tidak bisa bergerak sendiri tanpa adanya kolaborasi dengan semua pihak. Makanya saya minta masukan untuk menggerakkan kekuatan ini dengan mengumpulkan perguruan tinggi swasta dan negeri, untuk menjadi bagian dalam pembangunan Kota Surabaya,” kata Eri.

BACA JUGA: Mahasiswa Asing dari 12 Negara Belajar Aksara Jawa secara Online

Usai mendengarkan saran dan pendapat dari para rektor perguruan tinggi, Eri menyampaikan bahwa pihaknya membutuhkan keterlibatan dan peran para anak muda, khususnya mahasiswa untuk membangkitkan potensi yang ada di Kota Surabaya. Sebab, hal ini selaras dengan program Kampus Merdeka, di mana memberikan kesempatan kepada dosen dan mahasiswa untuk berkegiatan di luar Perguruan Tinggi.

“Kalau mahasiswa juga ikut diterjunkan, maka akan banyak inovasi yang akan diciptakan. Bayangkan jika mereka bisa ikut mencegah bayi stunting, mendesain ulang SWK dengan suasana baru, membangkitkan potensi wisata Jalan Tunjungan dan masih banyak yang lainnya,” katanya.

Mantan Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Kota (Bappeko) Kota Surabaya itu berharap, ke depan akan banyak kegiatan-kegiatan di perguruan tinggi yang nantinya bisa diprioritaskan untuk Kota Surabaya. Seperti halnya Kuliah Kerja Nyata (KKN) yang bisa difokuskan untuk beberapa wilayah di Kota Surabaya.

“Surabaya ini juga masih ada yang perlu diperbaiki, harapan saya KKN nanti juga bisa dilakukan di Surabaya. Maka akan banyak wilayah yang bisa kita kembangkan potensinya. Semoga desain planing kami ini, bisa segera dieksekusi,” katanya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini