Share

Sejumlah Siswa Belajar di Tepi Sungai untuk Dapatkan Sinyal Internet

Antara, · Jum'at 06 Agustus 2021 12:33 WIB
https: img.okezone.com content 2021 08 06 624 2451777 sejumlah-siswa-belajar-di-tepi-sungai-untuk-dapatkan-sinyal-internet-gWSmKSTgYW.jpeg Siswa belajar di pinggir sungai untuk dapatkan internet (foto: Dok Antara)

BENGKULU - Sejumlah pelajar di Kecamatan Kinal Kabupaten Kaur, Provinsi Bengkulu terpaksa belajar di tepi aliran Sungai Kinal, untuk mendapatkan sinyal internet yang masih sulit di wilayah itu.

"Setiap hari dari pukul 07.00 WIB sampai pukul 14.00 WIB di tepi sungai ini selalu ramai pelajar mencari sinyal karena di Kecamatan Kinal sinyal internet sangat sulit," kata orangtua siswa, Toherwan, warga Desa Gedung Wani.

Baca juga:  Siswa Keluhkan Belajar Daring Tak Bisa Serap Pelajaran dengan Baik

Ia mengatakan selama pandemi Covid-19 para pelajar terpaksa belajar secara daring namun kondisi fasilitas internet yang sangat terbatas membuat para siswa terpaksa mencari sinyal internet di sejumlah titik, salah satunya di tepi Sungai Kinal.

Menurut Toherwan, kondisi sulit ini dialami para siswa dan warga lainnya karena hingga saat ini belum ada tower atau jaringan internet di wilayah Kecamatan Kinal.

Baca juga:  Orang Tua Siswa Harus Terlibat dalam Pembelajaran Daring

"Menurut informasi yang kami terima sudah ada pengusulan untuk tower di Kecamatan Kinal tapi sampai saat ini belum ada tindak lanjut," katanya.

Ia berharap pemerintah daerah memprioritaskan kebutuhan jaringan internet karena saat ini internet menjadi kebutuhan vital bagi para siswa yang diharuskan belajar dengan sistem daring.

Tokoh pemuda Kecamatan Kinal, Wendy Aprilyanto berharap pemerintah Kabupaten Kaur dapat memperhatikan kondisi pembelajaran daring bagi pelajar yang kesulitan mendapatkan sinyal.

"Sudah seharusnya fasilitas pendidikan menjadi prioritas utama bagi Provinsi Bengkulu khususnya pemerintah Kabupaten Kaur," katanya.

Lanjut Wendi, dirinya merasa sedih dan prihatin mengetahui bahwa masih ada pelajar yang mengalami kesulitan sinyal untuk belajar, padahal konstitusi menjamin setiap warga negara mendapatkan pendidikan yang layak dan pemerintah memiliki kewajiban dalam menyediakan serta memfasilitasinya. (din)

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini