Share

Wakil Presiden RI Buka Kongres Nasional Pendidikan Agama Islam ke-5, Simak Pesan-Pesannya

Binti Mufarida, Sindonews · Kamis 11 Agustus 2022 10:40 WIB
https: img.okezone.com content 2022 08 11 624 2645824 wakil-presiden-ri-buka-kongres-nasional-pendidikan-agama-islam-ke-5-simak-pesan-pesannya-GqFZ7VsZCk.jpg Wakil Presiden RI Ma'ruf Amin/Sindo

JAKARTA - Wakil Presiden (Wapres) Ma’ruf Amin membuka Kongres Nasional Pendidikan Agama Islam (KONASPAI) ke-5 Tahun 2022. Tema besar dalam Kongres ini adalah sinergi dosen Pendidikan Agama Islam untuk memperkuat moderasi beragama demi terciptanya persatuan dalam Kebinekaan Indonesia.

“Dengan mengucapkan Bismillahirrahmanirrahim, saya nyatakan Kongres Nasional Pendidikan Agama Islam Ke-5 Tahun 2022 secara resmi dibuka,” kata Wapres saat membuka Kongres Nasional Pendidikan Agama Islam Ke-5 Tahun 2022, Kamis (11/8/2022).

Pada kesempatan itu, Wapres memberikan lima pesan kepada para Asosiasi Dosen Pendidikan Agama Islam dalam menghadapi tantangan di era kemajuan teknologi saat ini.

Pertama, Wapres meminta agar meningkatkan kompetensi dan pengetahuan seluruh Dosen Pendidikan Islam sehingga pengajaran dan pendidikan agama Islam tidak tertinggal, makin berkualitas dan relevan dengan perkembangan zaman.

“Kedua, tingkatkan kompetensi di bidang teknologi informasi agar mampu memenuhi harapan kapabilitas komunikasi multimedia dengan generasi muda,” papar Wapres.

Ketiga, Wapres meminta agar segera diterapkan budaya kemandirian belajar dalam pendidikan dan pengajaran agama Islam agar keunggulan ilmu dan peradaban Islam makin dikenal, berkembang dan maju.

Keempat, para rektor di perguruan tinggi umum hendaknya melakukan tindakan-tindakan proaktif untuk memperkuat moderasi beragama di kampus.

“Misalnya mengarahkan kegiatan-kegiatan ekstrakurikuler keagamaan termasuk pengelolaan masjid kampus yang berorientasi pada moderasi beragama,” kata Wapres.

Kelima, Wapres mendorong agar memperkuat kerja sama dengan berbagai lembaga dan instansi untuk kampanye moderasi beragama, serta kemajuan pendidikan nasional dan peradaban bangsa dalam bingkai Negara Kesatuan Republik Indonesia.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini