Hindari Pelecehan Seksual, Universitas Riau Siapkan SOP Bimbingan Skripsi

Antara, · Rabu 24 November 2021 15:04 WIB
https: img.okezone.com content 2021 11 24 65 2506718 hindari-pelecehan-seksual-universitas-riau-siapkan-sop-bimbingan-skripsi-Gj3adBVfaa.jpg Wakil Rektor Universitas Riau (Unri) Sujianto (Foto: Antara)

PEKANBARU - Universitas Riau (Unri) menyiapkan standar operasional dan prosedur (SOP) terkait bimbingan skripsi antara mahasiswa dan dosen guna menghindari hal-hal yang tidak diinginkan, salah satunya pelecehan seksual.

"Sejauh ini bimbingan itu terserah pribadi masing-masing. Namun kami akan coba membuat SOP terkait bimbingan ini. Entah bimbingan itu harus di ruangan dosen atau ruangan tersendiri. Ini sebagai bentuk antisipasi kita," kata Wakil Rektor II Universitas Riau Sujianto di Pekanbaru, Selasa.

Hal itu diungkapkan Sujianto terkait kasus mahasiswi Universitas Riau yang kini diduga menjadi korban pelecehan oleh oknum dosen saat proses bimbingan skripsi.

 Baca juga: Kasus Dugaan Pelecehan terhadap Mahasiswi, Polisi Bakal Periksa Dekan Unri

Dalam SOP tersebut, katanya, juga akan menjelaskan etika seorang dosen saat memberikan bimbingan terhadap mahasiswa.

"Kami dalam senat itu ada komisi etika. Jadi apabila ada sesuatu tolong kirim ke komisi etika. Ini akan kita tindaklanjuti supaya tidak ada lagi kejadian seperti ini," ujarnya.

Baca juga:  Pelecehan Seksual di Kampus Unri saat Bimbingan Skripsi, Ini Beragam Komentar Mahasiswa

Sujianto juga mengatakan akan menyiapkan kamera pengawas (CCTV) untuk mengantisipasi kejadian yang tidak dikehendaki.

"Saat ini, kita ada CCTV di ruang tertentu. Di Rektorat ada. Tapi kalau di fakultas itu ya kebijakan fakultas, mau pakai atau tidak? Tapi di beberapa fakultas seperti Keperawatan sudah ada. Tapi kami harapkan bimbingan itu terstruktur. Persoalan bimbingan di mana, itu (kesepakatan) antara dosen dan mahasiswanya," papar Sujianto.

Sementara Kepala Sub Bagian Humas Universitas Riau Rioni Imron mengatakan terkait kasus dugaan pelecehan tersebut, pihak kampus telah menunjuk tim pendampingan korban sebagai bentuk jaminan perlindungan dan atau mengawal kasus ini.

"Kami juga segera membuat tim Satgas yang sesuai dengan Permen 2021 yang mengamanahkan bahwa unsur terkandung di dalamnya adalah 50 persen mahasiswa. Perlu diketahui bahwa pembentukan tim Satgas ini bukan hasil ketetapan rektor semata, tapi juga dikoordinasikan dengan pihak Kementerian," jelas Rioni.

Dengan adanya tim satgas ini ia berharap ke depannya Universitas Riau menjamin keamanan agar bisa mencegah adanya kasus-kasus serupa.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini