Share

Ini Pesan Nadiem untuk 3.004 Peserta yang Lulus Pendidikan Guru Penggerak Angkatan 2

Neneng Zubaidah, MNC Portal · Kamis 20 Januari 2022 12:06 WIB
https: img.okezone.com content 2022 01 20 624 2534997 ini-pesan-nadiem-untuk-3-004-peserta-yang-lulus-pendidikan-guru-penggerak-angkatan-2-u8J9J6HJy5.jpg Mendikbudristek Nadiem Anwar Makarim (Foto: Dok Kemendikbudristek)

JAKARTA - Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga Pendidikan (Ditjen GTK) Kemendikbudristek telah rampung melaksanakan program Pendidikan Guru Penggerak (PGP) Angkatan 2 pada 18 Desember 2021 lalu. Sebanyak 3.004 orang dinyatakan lulus sebagai Guru Penggerak Angkatan 2.

Sebagai wujud apresiasi, penguatan, motivasi dan tindak lanjut bagi para pemangku kepentingan yang terlibat, Kemendikbudristek menggelar secara resmi penutupan Pendidikan Guru Penggerak Angkatan 2 pada Rabu (19/1/2022) yang ditayangkan secara langsung melalui kanal YouTube Dirjen GTK.

“Saya ucapkan selamat kepada 3.004 Guru Penggerak Angkatan Dua yang sudah menyelesaikan pendidikan selama sembilan bulan dari bulan April sampai Desember 2021,” ucap Mendikbudristek Nadiem Anwar Makarim melalui siaran pers, Rabu (19/1/2022).

Baca juga: Pendaftaran Kembali Dibuka, Simak Kriteria Seleksi Program PGP Angkatan 6

Mendikbudristek mengatakan, Guru Penggerak adalah garda depan dari Merdeka Belajar. Transformasi pendidikan ada di tangan para Guru Penggerak yang tidak takut dengan perubahan.

Lebih dari itu, katanya, mereka menjadi pemimpin perubahan. Selain guru, komponen penting dalam transformasi pendidikan juga terletak pada kurikulum.

 Baca juga: Ayo Bersiap! Pendaftaran Pendidikan Guru Penggerak Angkatan 5 Kembali Dibuka

Menyinggung soal Kurikulum Prototipe, dikatakan Menteri Nadiem, kurikulum tersebut sudah mulai digunakan oleh beberapa sekolah sebagai opsi. Kurikulum prototipe ini kata dia, mengembalikan peran guru sebagai pemimpin pembelajaran.

“Kami berikan hanya bentuk kerangkanya, dan nanti guru yang akan mengembangkan sesuai dengan kondisi dan kebutuhan di sekolahnya masing-masing,” jelasnya.

“Jadi, sudah tidak ada lagi ceritanya guru didikte kurikulum. Ini adalah bagian dari upaya kita memulihkan pembelajaran, dan tentunya memerdekakan guru dari hal-hal yang membatasi kreativitas dalam mengajar,” imbuhnya memberi penekanan.

Mendikbudristek berpesan agar guru menjadi pelopor Merdeka Belajar dan Merdeka Mengajar di sekolah masing-masing. Ia juga mengapresiasi para pengajar praktik, fasilitator, dan instruktur yang telah berpartisipasi dalam program Pendidikan Guru Penggerak.

“Inilah waktunya kita bersama-sama memulihkan pembelajaran. Mari kita terus menjadi penggerak perubahan, maju ke depan, serentak mewujudkan Merdeka Belajar,” imbau Nadiem.

Sampai Desember 2021 Program PGP telah berlangsung sebanyak empat angkatan. Program untuk Angkatan 2 dimulai 13 April 2021, angkatan 3 dimulai bulan 13 Agustus 2021, dan angkatan 4 dimulai 14 Oktober 2021. Angkatan 2 telah mengakhiri programnya pada 18 Desember 2021.

Program PGP angkatan 2 awalnya diikuti oleh peserta sebanyak 3.140 orang CGP yang berasal dari 71 kab/kota di 23 provinsi. Dalam perjalanannya terdapat 131 peserta yang tidak dapat melanjutkan dengan berbagai alasan, sehingga pada akhir program peserta berjumlah 3.009 orang.

Setelah menjalankan program selama sembilan bulan dan penilaian yang diberikan oleh fasilitator dan pendamping maka dinyatakan lulus sebanyak 3.004 orang.

Direktur Kepala Sekolah, Pengawas Sekolah, dan Tenaga Kependidikan, Praptono dalam laporannya meminta agar dinas pendidikan dapat terus mendukung para Guru Penggerak.

“(Guru) yang Bapak/Ibu miliki yang sudah kami didik selama ini dengan sangat luar biasa selama sembilan bulan ini agar kiranya ke depan bisa berkontribusi lebih besar lagi dalam mempercepat transformasi pendidikan di Indonesia,” tekannya.

Kemendikbudristek telah menerbitkan Permendikbudristek Nomor 40 Tahun 2021 tentang penugasan guru sebagai kepala sekolah di mana itu adalah wujud komitmen kementerian untuk menempatkan Guru Penggerak sebagai pemimpin pembelajaran.

“Kepada para gubernur, bupati dan walikota untuk memberikan kesempatan kepada guru-guru hebat ini agar bisa menjadi kepala sekolah yang akan siap untuk menciptakan ekosistem belajar yang aman, nyaman, menyenangkan, dan inklusif,” pintanya.

Sementara itu, kepada Guru Penggerak, ia berpesan pembelajarannya agar dapat terus berpihak kepada murid dan teruslah bersemangat untuk belajar dan berbagi, menguatkan budaya refleksi dan kolaborasi guna mewujudkan Profil Pelajar Pancasila.

“Kini Bapak dan Ibu memiliki rekan-rekan seperjuangan yang siap untuk saling bersinergi menggerakkan eksosistem pendidikan Indonesia di wilayah masing-masing,” ujar Direktur Praptono.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini