Mahasiswa Potensial Jadi Enterpreneur

Koran SINDO, · Senin 12 November 2018 13:18 WIB
https: img.okezone.com content 2018 11 12 65 1976619 mahasiswa-potensial-jadi-enterpreneur-pyeec9PBUE.jpg Mahasiswa potensial jadi entrepreneur. (Ilustrasi: Shutterstock)

BOGOR - Jumlah enterpreneur Indonesia yang saat ini 3,5% akan menurun kembali jika tidak ada pembinaan. Pemerintah pun menggerakkan kewirausahaan dari level mahasiswa melalui berbagai skema.

Jumlah wirausahawan di Indonesia saat ini 3,5% sudah melampaui standar internasional, yakni 2%. Persentase yang menjanjikan ini dikhawatirkan akan menurun jika tidak ada upaya membangun gairah wirausaha dari segenap komponen bangsa.

“Jangan sampai ada penurunan wirausahawan muda yang sedang merintis karier, sebab mereka adalah wirausahawan untuk masa depan,” ka ta Direktur Kemahasiswaan Direktorat jenderal Pembelajaran dan Kemahasiswaan (Ditjen Belmawa) Kementerian Riset Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Kemenristekdikti) Didin Wahidin saat acara Kewirausahaan Mahasiswa Indonesia (KMI) IX di Widya Wisuda IPB Bogor, Jawa Barat, kemarin.

Baca Juga : Mengulik Jiwa Entrepreneurship Mahasiswa

Didin mengatakan, adanya kekhawatiran penurunan jumlah wirausahawan ini harus disikapi dengan sesuatu bisa menggairahkan wirausahawan muda yang kelak memberi warna kemakmuran bagi bangsa. Karena itu, acara KMI yang sudah sembilan kali diadakan juga tidak hanya sebagai ajang pameran. Kegiatan yang diselenggarakan bertepatan dengan Hari Pahlawan ini diharapkan sebagai upaya menyadarkan generasi muda bahwa menjadi wirausahawan bisa disebut sebagai pahlawan bangsa juga. Tema KMI tahun ini adalah Penguatan Wirausaha Mahasiswa Indonesia melalui Techno sociopreneurship menghadapi Revolusi Industri 4.0.

Acara KMI merupakan ajang per temuan mahasiswa wirausaha dari 124 perguruan tinggi yang telah dibekali dengan pengetahuan, keterampilan, dan sikap atau jiwa wirausaha. Didin menjelaskan, acara KMI ini selain bertujuan menggelorakan semangat kewirausahaan melalui kompetisi bisnis dari berbagai program kewirausahaan yang dilakukan berbagai perguruan tinggi. “Ekspo KMI juga sebagai forum bagi pengusaha muda perguruan tinggi untuk dapat membangun kerja sama dan jaringan dengan berbagai pengusaha lain di seluruh Indonesia,” katanya.

Dia menyampaikan, hampir di semua kampus sudah mulai mendirikan lembaga yang mengembangkan kewirausahaan. Seperti di IPB dan ITS, kata dia, kam pus tidak hanya mengajarkan mata kuliah kewirausahan namun juga program kokurikuler dan modal usaha bagi mahasiswanya.

Menurut Didin, saat ini ada perubahan arah perguruan tinggi yang tidak hanya menjadi teaching university. Namun, banyak beralih ke enterpreneur university.

“Jadi, lulusannya tidak hanya bergantung pada kerja di kantor atau PNS melulu, tapi juga berwirausaha. Atau jika tidak berwirausaha jiwanya bisa mengatasi tantangan, risk taker, inovatif dan kreatif,” katanya.

Presiden Jokowi Motivasi Wirausahawan Muda pada Entrepreneurs Wanted di Bandung

Sementara itu, Rektor IPB Arif Satria mengatakan, kampusnya menginginkan setidaknya 10% mahasiswa IPB bisa menjadi wirausahawan setiap tahunnya. Mereka ditargetkan bisa mengembangkan kewirausahaan by design. Misalnya, pada awal tahun ini ada talent mapping untuk mengetahui mana mahasiswa yang berbakat di bidang bisnis. Dari pemetaan ini, kata dia, mahasiswa akan disalurkan ke berbagai program yang dipimpin oleh enterpreneurship center dan startup school. Arif menambahkan, menariknya kewirausahaan yang dibangun di IPB ialah sesuai dengan bidang pertanian dan pangan yang menjadi fokus kampus ini.

Baca Juga : Tak Hanya Jadi Pencari Kerja, Mahasiswa Ditarget Jadi Wirausahawan

“Mahasiswa memproduksi produk pertanian menjadi olahan inovatif dan berbasis sumber daya lokal,” katanya. Arif menerangkan, tindak lanjut lain ialah semua mahasiswa bisa hanya membuat business plan sebagai tugas akhir (TA)-nya. Ini hanya berlaku bagi mereka yang memang tertarik dengan pengelolaan bisnis. Selain itu, mereka juga akan masuk ke inkubasi bisnis untuk meningkatkan technology readiness levelnya atau tingkat kesiapan teknologinya. (Neneng Zubaidah)



(rhs)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini