Share

Kisah 2 Mahasiswa dari Keluarga Tak Mampu Lulus Cumlaude, Langsung Kerja di Perusahaan Tambang

Arif Budianto, Koran Sindo · Kamis 11 Agustus 2022 15:06 WIB
https: img.okezone.com content 2022 08 11 65 2646058 kisah-2-mahasiswa-dari-keluarga-tak-mampu-lulus-cumlaude-langsung-kerja-di-perusahaan-tambang-MA31AJMADu.jpg Dua mahasiswa yang lulus cumlaude dan langsung dapat pekerjaan/Arif Budianto

BANDUNG - Sigit Setiawan dan Difo Daputra Koster adalah dua mahasiswa Politeknik Energi dan Pertambangan Bandung yang baru saja diwisuda dan lulus dengan IPK Cumlaude.

Tak hanya itu, mereka juga langsung diterima kerja di sebuah perusahaan tambang nasional.

Sigit Setiawan, adalah mahasiswa asal Tenggarong Sebrang, Kalimantan Timur yang berhasil lulus dengan IPK 3,79. Sigit berhasil lulus sebagai sarjana vokasi jurusan teknologi geologi.

Sedangkan Difo Dupatra Koster adalah mahasiswa asal Tanjung Enim, Sumatera Selatan yang lulus dengan IPK 3,67. Dia adalah sarjana dari jurusan Teknologi pertambangan.

Setelah lulus, keduanya langsung bekerja di perusahaan tambang di daerahnya.

"Alhamdulillah saya bisa menyelesaikan kuliah sesuai jadwal, yaitu tiga tahun. Dan setelah lulus ini, saya langsung bekerja di perusahaan tambang PT Pamapersada Nusantara (Pama)," kata Difo.

Keberhasilan mereka mendapat IPK cumlaude dan bekerja di perusahaan tambang, tidak diraih dengan mudah.

Aral melintang telah mereka lalui dari kampung halamannya di Sumatera dan Kalimantan itu. Mereka pun bukan dari keluarga berada, yang bisa menguliahkan anaknya sampai ke Kota Bandung.

Sigit adalah anak dari buruh tani. Orangtuanya sudah masuk usia lansia. Sementara dia hanya memiliki kakak yang hanya lulusan SLTA.

Begitupun dengan Difo yang merupakan anak seorang buruh serabutan. Dia anak pertama yang diharapkan menjadi tulang punggung keluarga.

Namun, atas kerja keras dan kegigihan untuk meraih pendidikan, mereka berhasil terpilih menjadi mahasiswa yang mendapatkan beasiswa.

Keduanya mendapat beasiswa penuh dari uang kuliah, biaya hidup, hingga berbagai perlengkapan kuliah.

Keduanya berhasil melalui berbagai tahapan seleksi seperti psikotes, wawancara, focus discussion, tes kesehatan, dan lainnya. Keduanya berhasil menyisihkan puluhan pemohon beasiswa lainnya dari seluruh Indonesia.

"Saya sangat bersyukur atas kesempatan ini. Bisa sekolah hingga lulus D3. Ini sangat berharga bagi kami, di tengah teman-teman sebaya kami yang sangat jarang bisa kuliah. Selama ini saya sangat ingin kuliah, tapi terhalang ekonomi dan faktor lainnya, " kata Difo.

Sigit berharap, ilmu yang telah didapat ini bisa diaplikasikan di dunia kerja. Langkah mereka mengambil pendidikan D3 bisa menjadi inspirasi bagi teman temannya, bahwa keterbatasan ekonomi mestinya tidak menjadi penghalang untuk meraih cita cita.

"Mereka bukan karyawan, tapi masyarakat di sekitar tambang. Di mana mereka punya prestasi yang baik, punya keinginan kuliah tapi tidak mampu. Harapan dia menjadi leader di wilayahnya. Nanti setelah lulus, mereka kembali ke daerah asalnya. Ilmu yang didapat diharapkan bisa diterapkan di sana, " ujar Direktur in Charge HCL, SRGS, SHE PT. Pamapersada Nusantara (Pama) Ari Sutrisno.

Diakuinya, tingkat pendidikan masyarakat di sekitar tambang masih tergolong rendah. Sehingga tingkat keterimaan lulusan di perusahaannya hanya 0,1 persen. Akan tetapi, karena faktor ekonomi mereka tidak mampu kuliah, padahal banyak yang mampu secara kualitas.

"Sehingga kami membuat program beasiswa. Kami ingin komponen pekerja lokal lebih tinggi. Tahun ini, kuota beasiswa akan tambah menjadi 4 orang, " imbuh dia.

Sementara itu, Direktur Politeknik Energi dan Pertambangan Bandung Asep Rohman berkeyakinan mereka mampu berkarya di dunia kerja.

Kurikulum vokasi yang selama ini didapat, optimistis bisa diterapkan di dunia kerja.

"Kami sudah siapkan mereka, mulai saat kami susun kurikulum, kami libatkan industri. Kami datangkan pekaku industri di saat pembelajaran. Kami juga akan evaluasi kurikulum baru. Ketika industri berubah, kami juga cepat lakukan perubahan, " imbuh dia.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini