Inovasi Deterjen Ramah Lingkungan Mahasiswa Unpad Raih Penghargaan Internasional

Neneng Zubaidah, Koran SI · Senin 23 Agustus 2021 16:58 WIB
https: img.okezone.com content 2021 08 23 65 2459817 inovasi-deterjen-ramah-lingkungan-mahasiswa-unpad-raih-penghargaan-internasional-DTHQLZFr7z.jpg Foto: Illustrasi Shutterstock

JAKARTA - Mahasiswa Program Studi Biologi Fakultas MIPA Universitas Padjadjaran Riska Kurniawati meraih penghargaan tingkat internasional pada ajang “International Fair of Youth Research and Education (IFYRE) 2021” yang digelar secara virtual oleh Indonesia Scientific Society.

Dilansir dari laman resmi Unpad di unpad.ac.id, Senin (23/8/2021), pada ajang tersebut, Riska memperoleh Diploma dengan predikat “Excellent” untuk proyek riset yang diajukan. Proyek riset tersebut berjudul “Eco-Detergent: Biodegradable Detergent from Corn Stover (Zea mays L.) and Lerak Fruit (Sapindus rarak DC) as a Water Friendly Solution”.

Baca juga:  Mahasiswa Unpad Kembangkan 5 Software untuk Pengindraan Jauh dan Fisika Batuan

Pada karya ilmiah tersebut, Riska bersama dosen pembimbing Dr. Budi Irawan, M.Si., mengembangkan deterjen ramah lingkungan yang dapat terurai secara hayati (biodegradable) dari kombinasi brangkasan jagung dan buah lerak.

Pengembangan riset ini dilakukan guna mengganti penggunaan deterjen kimia untuk kehidupan sehari-hari. Berdasarkan tinjauan awal, deterjen kimia menjadi salah satu agen yang bisa mencemari air secara berkelanjutan.

 Baca juga: Dosen Unpad Bagikan Tips agar Tetap Produktif di Masa Pandemi

Kandungan zat kimia pada deterjen bisa menimbulkan keracunan dan kematian organisme hidup di air, menyebabkan peristiwa eutrofikasi, hingga mampu menurunkan kadar kualitas air. Selain itu, air yang tercemar deterjen akan berbahaya bila digunakan untuk kepentingan hidup manusia.

Dalam keterangan tertulis kepada Kantor Komunikasi Publik Unpad Riska menjelaskan, kombinasi brangkasan jagung dan buah lerak yang mengandung saponin sebagai agen surfaktan yang dapat digunakan sebagai pembersih alami dan dapat terdegradasi.

Metode riset yang digunakan adalah ekstraksi untuk menghasilkan komponen cairan, uji busa, uji stabilitas busa, dan uji keasaman.

Dari pengujian yang dilakukan, kandungan saponin pada buah lerak sebesar 28% dengan tinggi buih tertinggi 2,7 cm pada tabung reaksi. Kadar keasaman pada larutan lerak adalah 5, sedangkan kadar keasaman pada busa lerak adalah 6 dan busa brangkasan jagung sebesar 5.

Hasil ini menunjukkan bahwa deterjen cair dari brangkasan jagung dan buah lerak dapat digunakan sebagai produk ramah lingkungan dan berpotensi menjadi deterjen biodegradable di masa depan.

Ajang IFYRE 2021 merupakan kompetisi ilmiah tingkat internasional yang diikuti oleh para peneliti profesional, mahasiswa Sarjana, hingga siswa sekolah menengah atas dari seluruh dunia.

Setiap peserta yang terpilih berkesempatan mempresentasikan penelitiannya di hadapan panelis. Setiap presenter akan dinilai berdasarkan tiga predikat, yaitu “Excellent”, “Very Good”, dan “Good Research Project”.

Tahun ini, ajang IFYRE 2021 diikuti oleh 36 tim terpilih untuk mempresentasikan proyek penelitiannya. Riska berkesempatan menjadi presenter bersama 15 presenter lain dari Indonesia, Meksiko, Rusia, Turki, Nepal, dan Irak. Sementara tim panelis yang hadir terdiri dari 23 orang dari kalangan akademisi. (din)

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini