Share

Metode Pendidikan Agama Harus Segera Dibenahi

Mohammad Saifulloh, Okezone · Rabu 01 Juni 2016 15:12 WIB
https: img.okezone.com content 2016 06 01 65 1403445 metode-pendidikan-agama-harus-segera-dibenahi-mSQMMDNvRG.jpg Ilustrasi (Foto: Antara)

JAKARTA - Pendidikan agama dan seleksi guru agama harus dibenahi agar pelajar tidak bersikap radikal. Pedoman Penghayatan dan Pengamalan Pancasila (P4) juga perlu ditata ulang agar para pelajar paham soal kebhinekaan dan pentingnya damai dalam kehidupan.

“Pendidikan agama di sekolah semestinya lebih menekankan pada dimensi sosialnya dan tidak hanya berfokus pada dimensi vertikal yang bersifat dogmatif," kata pemerhati dunia pendidikan, Darmaningtyas kepada media, Rabu (1/6/2016).

Menurutnya, jika pendidikan agama ditekankan pada dimensi relasi sosial maka cenderung akan mengajarkan toleransi . Ini akan berpengaruh pada pelajar untuk lebih toleran terhadap sesama dan tidak bersikap radikal.

“Yang mendesak untuk dibenahi adalah sistem atau metode dan isi pelajaran agama di sekolah. Isi pelajaran agama itu penting, harus disusun oleh orang-orang yang mumpuni,” kata Darmaningtyas. Mumpuni yang dimaksud Darmaningtyas adalah yang punya wawasan kebangsaan tinggi, bukan orang-orang yang mengajarkan hal-hal bersifat dogmatif saja.

Selain itu, menurut Darmaningtyas, guru agama mengambil peran agar pelajar tidak menjadi intoleransi atau radikal. Pendidikan agama yang berada di punggung guru bagai pedang bermatadua. Satu sisi bisa menangkal radikalisme, disisi lain justru bisa melahirkan radikalisme agama. “Jangan sampai pendidikan agama yang salah bisa menjadikan seseorang menjadi radikal,” Darmaningtyas.

Karena itu menurutnya, seleksi guru agama sangat penting. Karena aliran atau ideology oleh guru agama betul-betul harus sesuai dengan ketentuan yang ada . “Jangan mereka yang berideologi anti Pancasila jadi guru agama, hanya karena sarjana agama," katanya.

Di sisi lain, guru besar Universitas Islam Negeri (UN) Syarif Hidayatullah Jakarta, Prof. Dr. Bambang Pranowo, MA, menjelaskan bahwa fenomena intoleransi di kalangan pelajar karena ada kekosongan di beberapa fase soal citizenship. “Ada kekosongan tentang kewarganegaraan, apalagi tentang Pancasila,” kata Prof Bambang.

Menurutnya, semua pihak harus menanamkan keberagaman yang damai, menggambarkan wawasan kebangsaan dan kebhinekaan kepada para pelajar. “Karena hal-hal positif itu harus ditanamkan sejak dini,” kata Prof. Bambang.

Guru besar senior ini mencontohkan soal Pedoman Penghayatan dan Pengamalan Pancasila (P4). “Konsep-konsepnya sebenarnya baik, namun karena sangat indoktrinatif, P4 dihilangkan,” katanya. Padahal semestinya, harus tetap ada, hanya segi-segi negatifnya harus dihilangkan.

(ful)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini